Militer AS Diam-diam Tertarik dengan Rudal Hipersonik Nuklir

Jum'at, 21 Agustus 2020 - 09:49 WIB
loading...
Militer AS Diam-diam Tertarik dengan Rudal Hipersonik Nuklir
Desain konsep misil hipersonik yang dirancang Lockheed Martin Amerika Serikat. Foto/Lockheed Martin
A A A
WASHINGTON - Angkatan Udara Amerika Serikat (AS) diam-diam tertarik untuk memiliki rudal balistik antarbenua (ICBM) hipersonik dengan hulu ledak nuklir. Namun, militer Amerika dengan cepat menarik informasi tersebut.

Pada 12 Agustus, Pusat Senjata Nuklir (NWC) Angkatan Udara Amerika, badan yang mengelola layanan senjata nuklir berbasis pesawat dan darat, mem-posting request for information (RFI) atau permintaan informasi di situs web permintaan publik Beta.sam.gov, meminta perusahaan untuk mengajukan ide dalam tujuh kategori berbeda untuk potensi upgrade ICBM.

(Baca juga : Jet Tempur Rusia dan Pesawat Pengintai AS Terlibat Insiden di Laut Hitam )

Ketika rudal balistik dapat dipersenjatai dengan hulu ledak konvensional, seperti yang telah dilakukan banyak negara, ICBM AS hanya memiliki satu tujuan, yakni mengirimkan serangan nuklir di sisi lain planet ini.

(Baca: China Pamer Rudal Hibrida, Sekali Tembak Habisi Seluruh Lapangan Udara )

Menurut Aviation Week, yang pertama kali mengetahui posting-an tersebut, salah satu dari tujuh item tersebut adalah "untuk sistem perlindungan termal baru yang dapat mendukung sebuah peluncuran hipersonik ke rentang ICBM".

Itu cukup mengejutkan, karena Pentagon tidak memiliki program yang diketahui publik untuk mengembangkan rudal hipersonik atau kendaraan luncur dengan jangkauan lebih dari 3.000 mil, dan telah berjanji melawan senjata semacam itu.

Aviation Week, yang dikutip Jumat (21/8/2020),memutuskan untuk mencari lebih banyak informasi tentang RFI; namun, ketika NWC menerima permintaan tersebut, RFI secara misterius dicabut dari situs tersebut.

Letnan Kolonel Robert Carver, juru bicara kantor direktur penelitian dan teknik pertahanan untuk program modernisasi Pentagon, mengatakan kepada Aviation Week bahwa Angkatan Udara jelas tidak mengembangkan kendaraan luncur hipersonik nuklir.

"(Departemen Pertahanan) tidak mengembangkan senjata hipersonik berkemampuan nuklir," kata Carver. (Baca juga: AS Ingin Lawan Rudal Hipersonik Musuh dengan Sensor Luar Angkasa )
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1461 seconds (10.55#12.26)