alexametrics

Kanada Perluas Sanksi, Venezuela Berang

loading...
Kanada Perluas Sanksi, Venezuela Berang
Foto/Ilustrasi/SINDOnews/Ian
A+ A-
CARACAS - Venezuela menuduh Kanada mendukung "petualangan perang" Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump. Tudingan itu muncul setelah Ottawa mengumumkan sanksi baru terhadap pejabat tinggi dalam pemerintahan Presiden Nicolas Maduro.

Dalam sebuah pernyataan, Kementerian Luar Negeri Venezuela mengatakan Perdana Menteri Justin Trudeau telah membatalkan Kanada sebagai aktor yang dapat diandalkan dalam dialog.

Sebelumnya Senin, Kanada mengumumkan sanksi baru terhadap 43 anggota pemerintah Maduro, termasuk Menteri Luar Negeri Jorge Arreaza, yang dianggapnya bertanggung jawab atas situasi yang memburuk di negara Amerika Selatan yang dilanda krisis.



Sanksi itu termasuk pembekuan aset individu dan larangan mereka melakukan bisnis dengan Kanada, yang sebelumnya memberikan sanksi kepada 70 pejabat tinggi pemerintah lainnya.

Caracas dengan tegas menentang sanksi baru dan meminta Ottawa "melepas topengnya."

"Ini adalah aliansi dengan penjahat perang yang telah menyatakan niat mereka untuk menghancurkan ekonomi Venezuela untuk menimbulkan penderitaan pada rakyat dan menjarah kekayaan negara itu menunjukkan sikap munafik pemerintah Ottawa dalam kepeduliannya terhadap hak asasi manusia," kata Kementerian Luar Negeri Venezuela seperti dikutip dari AFP, Selasa (16/4/2019).

Kanada adalah bagian dari Kelompok Lima dari 14 negara yang sebagian besar Amerika Latin yang bertemu di Santiago sebelumnya dan menyerukan PBB untuk mengambil tindakan untuk mencegah eskalasi krisis kemanusiaan Venezuela.

Kelompok ini mendesak Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa Antonio Guterres, Majelis Umum dan Dewan Keamanan untuk mengambil langkah-langkah guna menghindari kerusakan progresif perdamaian dan keamanan, serta untuk memberikan bantuan kemanusiaan yang mendesak kepada populasi migran yang datang dari Venezuela.

Menteri Luar Negeri Kanada Chrystia Freeland mengenang bagaimana tuntutan Kelompok Lima selama pertemuan di Ottawa pada 4 Februari, bahwa masyarakat internasional mengambil tindakan terhadap rezim Maduro.

"Hari ini, Kanada mengambil tindakan itu dengan meminta lebih banyak 43 orang bertanggung jawab atas peran mereka dalam memperburuk situasi di Venezuela," ujarnya.

Baca juga: Kanada Perluas Sanksi Terhadap Rezim Maduro

Grup Lima diciptakan pada tahun 2017 untuk mencoba menemukan solusi bagi krisis ekonomi Venezuela.

Lebih dari empat tahun resesi telah meninggalkan Venezuela dalam krisis, dengan penduduk termiskin di negara itu menderita kekurangan kebutuhan dasar seperti makanan dan obat-obatan, meskipun negara Amerika Selatan itu duduk di cadangan minyak terbesar di dunia.

Sebagian besar anggota Grup Lima menolak untuk mengakui masa jabatan kedua Maduro, yang dimulai pada 10 Januari, karena dugaan penipuan selama pemilu tahun lalu.

Pemimpin Majelis Nasional, parlemen Venezuela, Juan Guaido, memproklamirkan dirinya sebagai presiden sementara pada bulan Januari lalu dengan berlandaskan pada konstitusi. Sejak itu ia telah didukung oleh lebih dari 50 negara, yang dipimpin oleh AS, yang mengakuinya sebagai presiden sementara Venezuela.

Guaido ingin memaksa Maduro, yang pemerintahannya dianggap tidak sah, keluar dari kantornya dan membentuk pemerintahan transisi menjelang pemilihan baru.

Menurut PBB lebih dari 2,7 juta warga Venezuela telah meninggalkan negara itu sejak 2015, sementara Dana Moneter Internasional mengatakan inflasi negara itu secara mengejutkan akan mencapai 10 juta persen tahun ini.

Rakyat Venezuela telah dilanda pemadaman listrik berulang-ulang dalam beberapa pekan terakhir sementara pengangguran mencapai angka lebih dari 44 persen.
(ian)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak