alexametrics

Eks Bos Intelijen Venezuela Ditangkap Spanyol Atas Perintah AS

loading...
Eks Bos Intelijen Venezuela Ditangkap Spanyol Atas Perintah AS
Hugo Carvajal. Foto/Istimewa
A+ A-
MADRID - Mantan kepala badan intelijen Venezuela ditangkap di Madrid, Spanyol atas surat perintah penangkapan penyelundupan narkoba yang dikeluarkan Amerika Serikat (AS), pada Jumat. Penangkapan itu terjadi beberapa minggu setelah ia memberikan dukungan kepada lawan Presiden Nicolas Maduro, Juan Guaido.

Penangkapan terhadap Hugo Carvajal dirayakan oleh pejabat penegak hukum AS. Pasalnya, mereka lima tahun lalu tidak berdaya ketika pensiunan tentara dengan pangkat terakhir Mayor Jenderal (Mayjen) itu melenggang bebas saat ditangkap di Aruba atas tuduhan yang sama.

Menurut surat penangkapan itu, jaksa penuntut di New York menuduh Carvajal menggunakan kantornya untuk mengoordinasi penyelundupan sekitar 5.600 kilogram kokain dari Venezuela ke Meksiko pada 2006.



Seorang juru bicara Pengadilan Nasional Spanyol, yang menangani kasus ekstradisi, mengatakan bahwa Carvajal akan memberikan kesaksian di hadapan hakim di Madrid. Ia bisa di ekstradisi ke AS atau melawannya di pengadilan, jelas pejabat yang tidak bersedia disebutkan namanya seperti dikutip dari AP, Minggu (14/4/2019).

Dalam dakwaan sebelumnya, pihak berwenang juga menunjuk Carvajal sebagai bagian dari beberapa pejabat tinggi militer dan penegak hukum Venezuela yang menyediakan tempat perlindungan bagi para penyelundup obat bius utama dari negara tetangga Kolombia.

Kelompok itu kemudian dikenal di Venezuela sebagai "Kartel Matahari" karena perwira tinggi di negara itu mengenakan lencana matahari pada seragam mereka.

Menurut Departemen Keuangan AS, Carvajal juga diduga memberikan senjata kepada gerilyawan bersenjata FARC di Kolombia. Ia juga diduga membantu mendanai kegiatan kelompok itu dengan memfasilitasi pengiriman sejumlah besar kokain yang terikat AS melalui Venezuela.

Pada 2014, ia menjadi pejabat tinggi Venezuela yang pernah ditangkap atas surat perintah AS. Tetapi pihak berwenang di pulau Aruba, Belanda, Karibia, tempat Carvajal menjabat sebagai konsul Venezuela, menolak mengekstradisi dia di bawah tekanan kuat dari Maduro.

Carvajal, yang dikenal di negaranya dengan julukan "El Pollo (Ayam)" akhirnya kembali ke rumah, di mana Maduro menerimanya sebagai pahlawan, tetapi segera setelah mengambil peran kecil dalam politik bergolak negara itu. Pada 2017, ia memutuskan hubungan dengan pemerintah Venezuela atas rencana Maduro untuk membentuk majelis konstitusi yang menghancurkan apa yang tersisa dari kongres yang dikendalikan oposisi.

Pada pertengahan Februari, ketika Carvajal mengumumkan dukungannya kepada pemimpin oposisi Juan Guaido dalam sebuah video yang didistribusikan di media sosial, mantan kepala mata-mata itu mengatakan militer Venezuela sama-sama buruk dengan sebuah negara bangsa secara keseluruhan.

"Kami tidak dapat membiarkan tentara, di tangan beberapa jenderal yang tunduk pada instruksi Kuba, untuk menjadi kolaborator terbesar dari pemerintah diktator yang telah menjangkiti orang-orang dengan kesengsaraan," katanya saat itu, meminta sesama militer untuk bergabung dengannya.

Baru-baru ini dua hari yang lalu, Carvajal tetap berharap bahwa mantan teman sebayanya akan mengikuti langkahnya. Namun terlepas dari permintaan konstan Guaido dan pemerintah Trump agar mereka mundur, militer Venezuela sebagian besar tetap berada di belakang Maduro.

"Saya tidak ragu," tulisnya di feed Twitter-nya, "Maduro akan pergi dengan keputusan Angkatan Nasional Bersenjata."

Mantan diplomat Amerika Roger Noriega mengatakan harapan di kalangan intelijen AS dan kebijakan luar negeri bahwa Carvajal dapat berfungsi sebagai jembatan bagi para jenderal berpangkat tinggi lainnya untuk membelot salah arah. Dia mengatakan bahwa budaya korupsi yang diwakili Carvajal dan telah lama menjangkiti Venezuela adalah hal yang perlu dicabut.

"Bagaimana narcogeneral dari Venezuela, yang telah didakwa di AS, menghindari red notice Interpol untuk bepergian ke Eropa?" kata Noriega, yang mengawasi kebijakan terhadap Amerika Latin di Departemen Luar Negeri selama kepresidenan George W. Bush.

"Terakhir kali dia ditangkap, pemerintahan Obama membiarkannya lolos. Saya harap pemerintah AS tidak akan membiarkan itu terjadi lagi," imbuhnya.
(ian)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak