alexametrics

Kapal Feri Sarat Penumpang Tenggelam di Irak, 94 Tewas

loading...
Kapal Feri Sarat Penumpang Tenggelam di Irak, 94 Tewas
Sebuah kapal feri sarat dengan penumpang yang ingin merayakan tahun baru Kurdi dan Hari Ibu terbalik di Sungai Tigris dekat kota Mosul, Irak. Foto/Istimewa
A+ A-
MOSUL - Sebuah kapal feri sarat dengan penumpang yang ingin merayakan tahun baru Kurdi dan Hari Ibu terbalik di Sungai Tigris dekat kota Mosul, Irak, pada Kamis kemarin. Hampir 100 orang dilaporkan tewas dalam kejadian tersebut.

Korban tewas kebanyakan adalah perempuan dan anak-anak yang terlihat berjuang untuk berenang melawan arus yang deras. Kepala mereka terlihat terombang-ambing di air di seberangan restoran dan taman hiburan tempat orang-orang merayakan tahun baru Kurdi dan Hari Ibu beberapa menit sebelumnya.

Seorang pejabat Kementerian Dalam Negeri mengatakan 94 orang tewas dalam kecelakaan itu, yang menurut warga adalah yang terburuk. Pejabat itu berbicara dengan syarat anonimi sesuai dengan peraturan.



Kolonel Hussam Khalil, kepala Pertahanan Sipil di provinsi Nineveh, Irak utara, mengatakan kecelakaan itu terjadi ketika sejumlah orang keluar dari kawasan wisata, yang dikenal sebagai Ghabat, untuk merayakan Nowruz, yang menandai tahun baru Kurdi dan kedatangan musim semi.

Khalil mengatakan feri itu tenggelam karena masalah teknis, dan tidak ada banyak kapal di daerah itu untuk menyelamatkan para korban. Dia mengatakan lebih dari 80 orang berada di kapal feri ketika tenggelam. Yang lain mengatakan jumlah orang di atas kapal jauh lebih banyak.

Perahu itu telah mengantarkan orang ke sebuah pulau kecil di dekatnya.

Abdulrazzaq Falih, seorang anggota tim penyelamat dengan polisi air Mosul, mengatakan ia menarik lebih dari 20 mayat dari sungai.

"Anak-anak, perempuan, dan anak muda, apa yang bisa saya ceritakan? Situasi yang sulit," kata seperti dikutip dari AP, Jumat (22/3/2019).

Seorang pria yang mengidentifikasi dirinya sebagai Abdul-Jabbar al-Jbouri meminta polisi untuk mencari istri dan anak-anaknya.

"Istri dan tiga anak perempuanku ada di dalam air!" dia berteriak.

Mosul hancur oleh perang melawan kelompok ISIS, yang menduduki kota itu selama tiga tahun. Pasukan Irak mengusir para militan dari Mosul pada 2017 setelah kampanye yang meletihkan yang membuat seluruh lingkungan menjadi reruntuhan, dan penduduk masih berjuang untuk membangunnya kembali.

Video tentang bencana feri yang diposting secara online menunjukkan orang-orang berjuang melawan arus yang kuat. Para pria muda yang telah makan siang di tepi sungai melompat ke air dengan pakaian mereka untuk mencoba menyelamatkan para korban.

Sungai Tigris yang meluap sepanjang tahun ini, bertambah debit airnya oleh pencairan salju dari pegunungan di Turki. Sungai meluap lebih jauh setelah musim hujan yang membawa lebih banyak curah hujan daripada tahun-tahun sebelumnya.

Falah al-Taii, direktur departemen kesehatan Nineveh, mengatakan jumlah korban yang tiba di departemen forensik dan di rumah sakit di Mosul lebih dari 60, kebanyakan dari mereka adalah wanita dan anak-anak.

"Ada sejumlah besar ayah dan ibu yang mencari anak-anak mereka sampai sekarang," tambahnya.

Saudi Aziz, seorang Kurdi berusia 23 tahun, mengatakan dia berada di feri lain yang menyeberangi sungai. Dia mengatakan, feri yang sarat muatan itu dipenuhi sekitar 150 orang ketika terbalik. Dia mengatakan itu tidak lama sebelum dia melihat orang-orang tenggelam, kepala mereka terangkat dan meluncur di air seperti kantong plastik.

Dia mengatakan dia melompat ke dalam air dan berhasil menyelamatkan seorang gadis berusia 20 tahun.

"Aku tidak bisa menggambarkan adegan itu, ini adalah bencana," katanya.

Perdana Menteri Irak Adel Abdul-Mahdi memerintahkan penyelidikan dan, menurut TV Irak, telah tiba di Mosul pada Kamis malam, di mana ia menyatakan tiga hari berkabung nasional.

Stasiun TV Irak mengatakan sembilan pekerja yang mengoperasikan feri telah ditahan dan surat perintah penangkapan dikeluarkan untuk pemilik pulau wisata yang dituju.

Kedutaan Besar Amerika Serikat (AS) mengatakan Chargé d'Affaires Joey Hood dan seluruh misi diplomatik mengungkapkan belasungkawa terdalam kepada para keluarga dan teman-teman korban

Nowruz, atau tahun baru Persia, dirayakan sejak 1700 SM dan menggabungkan tradisi Zoroaster. Perayaan ini dirayakan di berbagai wilayah yang pernah membentuk kekaisaran Persia kuno, yang membentang dari Timur Tengah ke Asia Tengah. Hari Kamis juga merupakan Hari Ibu di sebagian besar Timur Tengah.
(ian)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak