alexametrics

Imlek, Warga Muslim China Dipaksa Makan Babi dan Minum Alkohol

loading...
Imlek, Warga Muslim China Dipaksa Makan Babi dan Minum Alkohol
Rumah warga Uighur di Xinjiang ditempeli kuplet untuk menandai Tahun Baru Imlek. Foto/RFA
A+ A-
BEIJING - Pihak berwenang China di wilayah barat laut Xinjiang mengirim daging babi ke rumah tangga Muslim selama liburan Tahun Baru Imlek. Beberapa warga Muslim tersebut dipaksa untuk minum alkohol, makan daging babi, dan menampilkan lambang budaya tradisional China.

Pemaksaan itu diungkap Radio Free Asia (RFA) dalam laporannya 6 Februari lalu. Warga Prefektur Otonomi Kazakh Ili di Daerah Otonomi Uighur Xinjiang (XUAR) mengatakan kepada RFA bahwa para pejabat telah mengundang mereka untuk makan malam perayaan untuk menandai Tahun Baru Imlek di mana daging babi disajikan, kemudian mengancam akan mengirim mereka ke kamp "pendidikan ulang" jika mereka menolak untuk mengambil bagian.

Foto-foto yang dikirim ke RFA juga menunjukkan seorang pejabat dari kota Yli, Prefektur Otonomi Kazakh Ili, mengunjungi rumah-rumah Muslim dan mendistribusikan daging babi mentah, atas nama membantu mereka yang kurang mampu pada hari Senin atau pada malam Tahun Babi.



Seorang warga etnis Kazakh dari Altay's Qinggil—dalam bahasa China; Qinghe—mengatakan kepada RFA bahwa upaya untuk membuat Muslim makan daging babi telah dimulai akhir tahun lalu.

"Orang Kazakh di Xinjiang tidak pernah (makan babi)," kata warga, yang identitasnya dilindungi. "Mulai tahun lalu, beberapa orang terpaksa makan daging babi sehingga mereka bisa merayakan festival milik orang China Han."

Seorang wanita Kazakh yang hanya memberikan nama pedek, Kesay, mengatakan bahwa Muslim biasanya tidak merayakan Festival Musim Semi—istilah lain untuk Tahun Baru Imlek—dengan menggunakan kalender dan horoskop tradisional China.

"Kazakh tidak merayakan Festival Musim Semi," katanya. "Festival utama kami adalah Idul Fitri dan Idul Adha. Festival Musim Semi adalah untuk orang China Han dan orang-orang yang percaya pada agama Buddha."

Daging babi dan alkohol dilarang atau haram dalam ajaran Islam, dan perayaan festival China berakar pada agama rakyat politeistis, yang meliputi ikonografi Buddha. Orang-orang Muslim yang menghormati festival-festival semacam itu berisiko melakukan dosa yang tak termaafkan karena menganut lebih dari satu Tuhan.

"Muslim seperti kita, Uighur, Hui, dan Kazakh, jangan lakukan itu," kata Kesay. "Tetapi orang-orang menempelkan bait puisi Tahun Baru di pintu rumah tangga Uighur dan Kazakh, dan memberi mereka daging babi."

"Jika kita tidak memasang kuplet atau menggantung lentera, mereka mengatakan kita bermuka dua, dan mereka mengirim kita ke kamp pendidikan ulang," katanya, seraya menambahkan bahwa para pejabat telah mulai mengirim daging babi ke sekitar 80 persen penduduk Kazakh di Savan—dalam bahasa China; Shawan—sejak akhir 2018.

"Bermuka dua" adalah sebutan yang digunakan oleh pejabat China untuk menargetkan orang Uyghur dan kelompok etnis minoritas lainnya yang memprotes atau menolak untuk bekerja sama dengan peristiwa baru-baru ini di wilayah itu, termasuk penahanan massal, sekolah massal anak-anak Uighur untuk berbicara bahasa Mandarin dan merangkul Partai Komunis.

Seorang kepala desa dari Qinggil menolak untuk mengomentari langsung laporan itu, tetapi mengonfirmasi bahwa orang Kazakh tidak merayakan Festival Musim Semi. "Mereka memiliki festival sendiri untuk menandai awal musim semi pada 22 Maret," kata pejabat itu.

Dilxat Raxit, juru bicara kelompok pengasingan Kongres Dunia Uighur, mengatakan organisasinya juga telah menerima laporan serupa mengenai rumah tangga Uighur.

"Menurut informasi kami, pemerintah China meningkatkan kampanye untuk mengasimilasi Uighur ke dalam budaya Han China," katanya. "Mereka memaksa orang Uighur untuk merayakan Tahun Baru Imlek, untuk memasang dekorasi kuplet," ujarnya.
(mas)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak