alexametrics

Perintah Pertama Jinping di 2019: Militer China Harus Siap Perang

loading...
Perintah Pertama Jinping di 2019: Militer China Harus Siap Perang
Presiden China, Xi Jinping, memerintahkan angkatan bersenjata negara itu untuk mempersiapkan diri untuk pertempuran. Foto/Ilustrasi/SINDONews/Ian
A+ A-
BEIJING - Presiden China, Xi Jinping, memerintahkan angkatan bersenjata negara itu untuk mempersiapkan diri untuk pertempuran. Hal itu dikatakannya selama pidato resmi pertamanya di tahun baru untuk pasukan militer negara itu, Tentara Pembebasan Rakyat (PLA).

"Semua unit militer harus memahami dengan benar tren keamanan dan pembangunan nasional utama, dan memperkuat rasa kesulitan, krisis, dan pertempuran mereka yang tak terduga," kata Xi di televisi pemerintah Cina.

Selain itu, menurut South China Morning Post (SCMP), pemimpin China itu juga menyetujui komando militer pertama tahun 2019, yang melibatkan latihan dan pengembang yang lebih kompleks.



"Angkatan bersenjata China harus mempersiapkan perjuangan militer yang komprehensif dari titik awal yang baru," kata Jinping.

"Persiapan untuk perang dan pertempuran harus diperdalam untuk memastikan respons yang efisien di saat darurat," imbuhnya seperti dikutip dari Sputnik, Minggu (13/1/2019).

Setelah naiknya Jinping ke kursi kepresidenan Komisi Militer Pusat (CMC), sebuah organisasi pertahanan nasional Partai Komunis China, ia secara konsisten mendesak PLA untuk meningkatkan kesiapan tempur.

Awal pekan ini, PLA Daily, surat kabar resmi militer China, mencatat dalam sebuah artikel bahwa tidak ada waktu untuk mengendur dalam persiapan perang, membuat pengamat Beijing untuk memperhatikan nada retorika pemimpin yang lebih keras.

Menurut pakar militer yang bermarkas di Shanghai, Ni Lexiong, "isyarat profil tinggi" Jinping dapat dimaksudkan sebagai peringatan bagi Taiwan.

China menganggap Taiwan yang memerintah sendiri sebagai bagian dari wilayahnya dan mengklaim kedaulatan atas pulau itu.

Taiwan, bagaimanapun, masih menyandang nama era pra-komunis yaitu Republik China, sebuah kelompok politik yang mengkontrol teritorialnya terbatas di pulau itu pada akhir perang saudara pada tahun 1949, ketika Republik Rakyat China didirikan di Beijing di daratan.

"(Mereka) menunjukkan betapa seriusnya Jinping mengambil pelatihan militer China dan persiapannya untuk perang, sementara juga melenturkan kekuatannya," tegas Ni, dikutip oleh SCMP.

Komando militer baru yang ditandatangani oleh Jinping fokus pada peningkatan kesiapan tempur, inspeksi pasukan dan latihan perlawanan, menurut penyiar CCTV negara China.

"China meningkatkan pelatihan militernya sehingga memiliki solusi terbaik untuk hasil terburuk, baik yang terkait dengan AS atau melintasi selat [Taiwan]," Yue Gang, pensiunan kolonel PLA, mengatakan kepada SCMP, menunjukkan bahwa keinginan Jinping untuk meningkatkan kesiapan militer mungkin juga disebabkan oleh ketegangan politik antara Amerika Serikat (AS) dan China.

"Selama tahun yang akan datang, AS mungkin menggunakan Taiwan dan Laut China Selatan sebagai alat tawar untuk mendapatkan apa yang diinginkannya dari China sehubungan dengan perang dagang," Yue mencoba memprediksi.

"Dan selalu ada kemungkinan peningkatan seruan kemerdekaan dari Taiwan," tambahnya.
(ian)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak