alexametrics

Koalisi AS Telah Memulai Penarikan Pasukan dari Suriah

loading...
Koalisi AS Telah Memulai Penarikan Pasukan dari Suriah
Konvoi kendaraan pasukan milisi Kurdi dan tentara AS. Foto/Istimewa
A+ A-
QAMISHLI - Koalisi anti ISIS pimpinan Amerika Serikat (AS) telah memulai proses penarikan dari Suriah. Hal itu diungkapkan oleh seorang juru bicara koalisi.

"Koalisi telah memulai proses penarikan secara sengaja dari Suriah. Karena khawatir akan keamanan operasional, kami tidak akan membahas jadwal waktu tertentu, lokasi atau pergerakan pasukan,” kata Kolonel Sean Ryan seperti dikutip dari Reuters, Sabtu (12/1/2019).

Warga di dekat penyeberangan perbatasan yang biasanya digunakan oleh pasukan AS untuk masuk dan keluar dari Suriah ke Irak mengatakan mereka tidak melihat pergerakan pasukan AS yang jelas atau berskala besar pada hari Jumat.



Keputusan AS telah menyuntikkan ketidakpastian baru ke dalam perang Suriah selama delapan tahun dan kesibukan kontak tentang bagaimana kekosongan keamanan yang dihasilkan akan diisi di seluruh Suriah utara dan timur tempat pasukan AS ditempatkan.

Di satu sisi, Turki bertujuan untuk melakukan kampanye melawan pasukan Kurdi yang telah bersekutu dengan Amerika Serikat, di sisi lain Rusia dan pemerintah Suriah yang didukung Iran melihat peluang untuk memulihkan sejumlah besar wilayah.

Penasihat Keamanan Nasional AS John Bolton pada hari Selasa menyatakan bahwa melindungi Kurdi yang merupakan sekutu Washington akan menjadi prasyarat penarikan AS. Hal itu menarik teguran dari Presiden Turki Tayyip Erdogan yang menyebut komentar Bolton adalah sebuah "kesalahan serius".

Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo, yang telah melakukan tur di Timur Tengah minggu ini untuk meyakinkan sekutunya tentang komitmen Washington terhadap keamanan regional, mengatakan penarikan itu tidak akan gagal meskipun ada ancaman Turki.

Kelompok-kelompok Kurdi yang menguasai Suriah utara telah beralih ke Moskow dan Damaskus dengan harapan mencapai kesepakatan politik yang akan mencegah Turki dan melindungi otonomi mereka di utara.
(ian)
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak