alexametrics

Kekurangan Tenaga Keamanan, Bandara Miami Tutup 1 Terminal Lebih Awal

loading...
Kekurangan Tenaga Keamanan, Bandara Miami Tutup 1 Terminal Lebih Awal
Bandara Udara Miami terpaksa menutup satu terminalnya lebih awal karena kekurangan petugas keamanan. Foto/Istimewa
A+ A-
WASHINGTON - Bandara Udara Internasional Miami akan menutup terminal lebih awal selama tiga hari karena kekurangan petugas skrining Transportation Security Administration (TSA). Hal itu diungkapkan oleh juru bicara bandara Greg Chin.

Pos pemeriksaan keamanan di terminal G bandara akan ditutup setelah pukul 1 siang waktu setempat pada hari Sabtu, Minggu, dan Senin. Terminal G adalah salah satu dari enam terminal di bandara tersebut.

"Karena meningkatnya jumlah petugas skrining yang tidak melapor untuk bekerja, kami telah memutuskan untuk mengambil langkah pencegahan ini dan memindahkan sekitar 12 penerbangan ke concourse yang berdampingan di sore hari," jelasnya seperti dikutip dari CNN, Sabtu (12/1/2019).



Chin mengatakan, jumlah petugas skrining federal yang menelepon tidak masuk karena sakit meningkat dua kali lipat, dan manajer TSA tidak yakin mereka akan memiliki cukup pekerja untuk mengoperasikan semua 11 pos pemeriksaan di seluruh bandara pada jam-jam normal.

"Kami merasa kami harus membuat keputusan sebelum akhir pekan," kata Chin kepada Miami Herald. "Mereka melakukan kesalahan dengan hati-hati," sambungnya.

Penutupan pemerintah membuat karyawan TSA bekerja tanpa upah, menimbulkan kekhawatiran bahwa bandara mungkin tidak dapat memberikan standar keamanan seperti biasanya.

Dalam gelombang apa yang oleh seorang pejabat federal juluki sebagai "flu biru" - anggukan pada kemeja biru yang dikenakan oleh petugas TSA - ratusan skrining TSA di setidaknya empat bandara utama telah menyerukan keberatannya atas shift mereka sejak penutupan dimulai di bulan Desember.

Pekan lalu, juru bicara TSA Michael Bilello mengakui bahwa seruan itu dimulai selama masa liburan dan telah meningkat. Badan itu pun telah memantau situasinya dengan cermat.

Pejabat serikat mengatakan petugas tidak dapat bekerja tanpa dibayar.

Seorang pejabat serikat TSA mengatakan kepada CNN bahwa beberapa karyawan mendapati bahwa datang untuk bekerja sebenarnya merugikan mereka secara finansial, ketika memperhitungkan biaya seperti perawatan anak dan perjalanan pulang pergi. Beberapa membolos bekerja untuk mencari pekerjaan sementara guna memenuhi kebutuhan hidup.

Dua pejabat federal yang berbicara dengan CNN mengatakan para petugas beralasan sakit sebagai protes terhadap harapan bahwa mereka bekerja tanpa gaji sampai pemerintahan Trump dan Kongres membuat kesepakatan untuk mengakhiri penutupan pemerintah.

Sekitar 51.000 petugas TSA termasuk di antara 800.000 pegawai pemerintah yang bekerja tanpa dibayar atau dengan cuti dan ditetapkan akan kehilangan gaji penuh pertama mereka minggu ini.
(ian)
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak