alexametrics

Trump Batal Deklarasikan Keadaan Darurat

loading...
Trump Batal Deklarasikan Keadaan Darurat
Presiden AS Donald Trump batal mendeklarasikan keadaan darurat nasional. Foto/Reuters
A+ A-
WASHINGTON - Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump tidak akan menyatakan keadaan darurat nasional "sekarang" guna mengakhiri perselisihan atas keamanan di perbatasan.

Perselisihan terkait tembok perbatasan yang berujung pada penutupan pemerintah telah mengganggu segala lini di AS, mulai dari perjalanan udara hingga pengumpulan pajak dan penangguhan pembayaran untuk 800 ribu pekerja pemerintah.

Trump telah berulang kali menggambarkan situasi di perbatasan AS-Meksiko sebagai "krisis kemanusiaan" karena spekulasi telah meningkat minggu ini bahwa ia akan mengkangkangi Kongres untuk mulai membangun tembok perbatasan, sebuah langkah yang pasti akan menarik tantangan pengadilan dari Demokrat yang mengatakan penghalang akan menjadi tindakan biadab dan tidak efektif.



Sebagai gantinya, presiden mendesak anggota parlemen untuk memberinya USD5,7 miliar untuk keamanan perbatasan.

“Solusi mudahnya bagi saya untuk mendeklarasikan darurat nasional. Saya bisa melakukannya dengan sangat cepat,” kata Trump dalam sebuah acara di Gedung Putih mengenai keamanan perbatasan.

“Saya memiliki hak mutlak untuk melakukannya. Tetapi saya tidak akan melakukannya dengan begitu cepat. Karena ini adalah sesuatu yang harus dilakukan oleh Kongres,” imbuhnya seperti dikutip dari Reuters, Sabtu (12/1/2019).

Ketua DPR AS, Nancy Pelosi, mengolok-olok Trump saat dia mengatakan kepada wartawan itu terserah Trump untuk membuat langkah selanjutnya.

"Mari kita beri dia waktu untuk memikirkannya. Berpikir? Apakah saya mengatakan berpikir?" katanya.

Trump berbicara setelah anggota parlemen menunda sampai akhir pekan, menghalangi segala tindakan yang mungkin sampai minggu depan. Pada hari Sabtu, penutupan pemerintah akan menjadi yang terpanjang dalam sejarah AS.

Sebelumnya pada hari Jumat, DPR AS yang dikontrol Demokrat memberikan suara 240-179 untuk memulihkan dana bagi Departemen Dalam Negeri dan Badan Perlindungan Lingkungan, dua lembaga yang telah ditutup sejak 22 Desember.

Tetapi Partai Republik yang mengendalikan Senat sejauh ini berdiri dibelakang Trump dan bersikeras bahwa setiap rancangan pengeluaran termasuk dana untuk pembangunan tembok perbatasan. Badan itu menyelesaikan tugasnya selama seminggu tanpa mengambil tagihan yang disahkan DPR.

Keadaan darurat nasional akan memungkinkan Trump untuk mengalihkan uang dari proyek lain untuk membangun tembok, yang merupakan janji sentral dari kampanye 2016-nya. Itu, pada gilirannya, bisa mendorongnya untuk menandatangani rancangan pendanaan yang mengembalikan dana ke lembaga yang telah terkena dampak penutupan.

Mengalihkan uang ke tembok perbatasan dapat mengurangi upaya pengendalian banjir di California dan program rekonstruksi di Puerto Rico, yang dihancurkan oleh Badai Maria pada tahun 2017, menurut Perwakilan Demokrat John Garamendi, yang mewakili sebuah distrik di California yang berpotensi terkena dampak.

Trump telah mengancam akan menahan pemulihan bencana yang disetujui setelah kebakaran hutan California.

"Dia telah melakukan segala yang dia bisa untuk membahayakan California," kata Garamendi kepada Reuters dalam wawancara telepon.

Beberapa rekan Republik Trump memperingatkan terhadap deklarasi darurat nasional, dengan mengatakan hal itu akan melemahkan kekuatan Kongres di bawah Konstitusi AS untuk mengendalikan pengeluaran pemerintah - dan membuatnya lebih mudah bagi presiden Demokrat di masa depan untuk mengkangkangi Capitol Hill.

"Ini adalah preseden buruk," kata Senator Republik Chuck Grassley di CNBC.

Selama kampanye kepresidenannya, Trump berulang kali berjanji bahwa Meksiko akan membayar pembangunan tembok itu, yang menurutnya diperlukan untuk membendung aliran imigran gelap dan narkoba. Tetapi pemerintah Meksiko telah menolak dan Trump sekarang menuntut agar Kongres menyediakan dana.

"Mereka bisa menamakannya 'buah persik.' Saya tidak peduli apa nama mereka. Tapi kami butuh uang untuk penghalang itu,” kata Trump.
(ian)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak