alexametrics

Mendarat 4 Minggu Lalu, Pesawat Norwegia 'Terjebak' di Iran

loading...
Mendarat 4 Minggu Lalu, Pesawat Norwegia Terjebak di Iran
Pesawat Norwegian Air tidak dapat terbang dari Iran setelah mendarat 4 minggu lalu. Foto/Istimewa
A+ A-
LONDON - Sebuah pesawat asal Norwegia mendarat di Bandara Shiraz, Iran, bulan lalu. Pesawat jenis Boeing 737 itu mendarat akibat kesawalah teknis di wilayah yang belum dipetakan.

Maskapai yang dikenal dengan penerbangan jarak jauh murah dari Eropa ini, tidak memiliki pangkalan di Iran. Maskapai ini juga belum pernah terbang di sana sebelumnya. Dan hampir sebulan setelah meninggalkan Dubai, jet buatan Amerika yang baru dikirim ke Norwegian Air pada bulan Oktober, masih terparkir di Shiraz.

Pesawat itu tampaknya terjebak dalam sanksi Amerika Serikat (AS) terkait program nuklir Teheran yang melarang penjualan pesawat sipil, termasuk layanan dan suku cadang. Hal itu mulai berlaku lagi tahun lalu setelah Presiden Trump menarik diri dari kesepakatan nuklir 2015 yang telah meringankan tindakan hukuman sebagai imbalan atas janji program nuklir damai yang dapat diverifikasi.



Sebuah kesalahan teknis pada salah satu mesin mendorong pendaratan pada 14 Desember, juru bicara Norwegian Air mengatakan melalui telepon pada hari Selasa, dan 186 penumpang dan enam awak pesawat tidak terluka. Mereka menghabiskan malam di Iran dan terbang ke Oslo pada hari berikutnya.

Tetapi hal-hal yang lebih rumit terjadi untuk pesawat. Juru bicara itu mengatakan bahwa Norwegian Air belum pernah berurusan dengan peraturan di Iran, dan bahwa dokumen untuk apa pun dari mendapatkan insinyur hingga suku cadang lebih lama dari biasanya. Dia tidak memberikan perkiraan kapan pesawat akan lepas landas lagi.

Kasus ini menyoroti besarnya sanksi yang dijatuhkan pada penerbangan sipil Iran. Maskapai penerbangan negara ini telah menerbangkan armada pesawat Barat yang sudah menua, beberapa bekas dan dibeli secara sembunyi-sembunyi dari negara ketiga.

Pembatasan ekspor berlaku untuk perusahaan mana pun yang ingin menjual atau menjual kembali barang ke Iran yang mengandung lebih dari 10 persen komponen atau teknologi penerbangan dari AS, kata Anahita Thoms, seorang pengacara yang berspesialisasi dalam masalah perdagangan di Baker McKenzie di Dusseldorf, Jerman.

Pembatasan itu cukup ketat untuk menutupi tidak hanya pabrikan Amerika seperti Boeing, tetapi juga pesawat dari Airbus di Eropa dan Sukhoi di Rusia.

"Tidak ada jalan keluar dari sanksi AS," kata Thoms, mengacu pada masalah Norwegian Air.

“Anggap saja mereka membutuhkan suku cadang dan suku cadang itu mengandung lebih banyak 10 persen barang asal AS, atau teknologi yang akan memerlukan lisensi AS," imbuhnya seperti dikutip The New York Times, Kamis (10/1/2018).

Dan di bawah pemerintahan Trump, katanya, mendapatkan lisensi seperti itu bisa menjadi pertempuran.

Ketika sanksi pada program nuklir dicabut pada tahun 2016, Amerika Serikat memberikan lisensi kepada Boeing dan Airbus untuk menjual pesawat ke Iran. Lisensi itu dibatalkan ketika sanksi dipulihkan.

Airbus mengirim tiga pesawat, tetapi untuk saat ini telah kehilangan sebagian besar pesanan senilai USD19 miliar dari Iran Air, maskapai nasional Teheran. Boeing setuju untuk menjual 80 jet penumpang ke Iran Air tetapi tidak pernah mulai membuatnya.

Pabrikan kecil jet regional Eropa, ATR, yang sebagian dimiliki oleh Airbus, juga mengirim 13 pesawat dan melobi Amerika Serikat untuk diizinkan menjual lebih banyak.

Iran akan menyambut perusahaan mana pun yang dapat menyediakan kapal induknya dengan pesawat baru yang dibutuhkannya.

"Kami bahkan mengejar pesawat seperti Sukhoi 100 atau pesawat yang dibuat oleh negara-negara non-Eropa," kata kepala eksekutif Iran Air, Farzaneh Sharafbafi, seperti dikutip tahun lalu di situs web Kementerian Jalan Iran, menurut Reuters.

Sukhoi mengatakan bahwa pihaknya terus mengurangi jumlah komponen asing yang diperlukan untuk Superjet 100, sebuah pesawat regional berbadan sempit, dan sedang membuat versi baru. Dikatakan pihaknya telah mengajukan permohonan lisensi untuk mengekspor versi saat ini, dibangun dengan lebih dari 10 persen komponen dari Amerika Serikat, tetapi belum mendapat tanggapan.

Para ahli sepakat bahwa ketidakberuntungan Norwegian Air adalah contoh langka dari kerasnya sanksi.

Banyak maskapai penerbangan Barat yang secara rutin terbang di atas Iran, dianggap sebagai wilayah udara yang aman di kawasan itu, tetapi hanya sedikit perusahaan internasional yang beroperasi di luar bandara. British Airways, Air France dan KLM memulai kembali penerbangan setelah kesepakatan 2015, tetapi menangguhkan rute mereka ke Teheran tahun lalu. British Airways mengatakan rute itu tidak layak secara komersial.

"Ini adalah contoh bagaimana sanksi semacam ini meredam penerbangan internasional yang aman," kata Andrew Charlton, direktur pelaksana perusahaan konsultan Aviation Advocacy.

Charlton mengatakan terbang di Iran seperti mengemudi di Kuba.

"Pilihan mereka adalah memperbaiki setiap bagian yang mereka miliki, untuk membuat bagian mereka sendiri," katanya.

"Mereka harus menjadi mandiri," tukasnya.
(ian)
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak