alexametrics

China Izinkan 2.000 Etnis Kazakh Tinggalkan Wilayah Xinjiang

loading...
China Izinkan 2.000 Etnis Kazakh Tinggalkan Wilayah Xinjiang
Kerabat orang-orang yang hilang di wilayah Xinjiang, Cina barat jauh, memegang foto di kantor organisasi advokasi Kazakh Cina di Almaty, Kazakhstan. Foto/Istimewa
A+ A-
ALMATY - Kementerian Luar Negeri Kazakhstan mengatakan China mengizinkan lebih dari 2.000 etnis Kazakh meninggalkan kewarganegaraan China mereka dan meninggalkan negara itu. Ini menjadi tanda bahwa Beijing mungkin mulai merasakan serangan balasan terhadap tindakan kerasnya terhadap Muslim di wilayah barat Xinjiang.

Penahanan Uighur, Kazakh dan etnis minoritas lainnya di kamp-kamp interniran telah menjadi masalah yang sensitif di negara tetangga Kazakhstan, negara di Asia Tengah yang berpenduduk 18 juta orang. China adalah mitra dagang utama, dan media yang dibatasi oleh Kazakhstan pada umumnya menghindari melaporkannya. Namun para aktivis mengatakan tekanan atas tindakan itu perlahan-lahan mulai meningkat, menyusul berita Associated Press terhadap kamp-kamp interniran itu pada Mei lalu dan liputan media internasional lainnya.

Kantor pers Kementerian Luar Negeri Kazakhstan, dalam tanggapan emailnya, mengkonfirmasi laporan media Kazakh pada bulan Desember bahwa China telah setuju untuk membiarkan 2.000 lebih etnis Kazakh pergi. Namun mereka tidak mengatakan siapa yang bisa pergi atau mengapa.



"Mereka akan diizinkan untuk mengajukan kewarganegaraan Kazakh atau tinggal permanen setelah kedatangan mereka di Kazakhstan," kata email itu seperti dikutip dari AP, Kamis (10/1/2018).

Kementerian Luar Negeri China tidak menanggapi permintaan komentar terkait hal ini.

Otoritas China di Xinjiang telah meluncurkan kampanye pengawasan dan penahanan besar-besaran yang telah menyapu ratusan ribu dan mungkin lebih dari satu juta orang ke kamp-kamp interniran. Mantan tahanan mengatakan mereka dipaksa untuk meninggalkan budaya dan kepercayaan mereka serta menjadi sasaran indoktrinasi politik.

Penahanan itu membuat mereka merinding karena komunitas orang-orang Kazakh yang lahir di China tinggal di Kazakhstan. Banyak yang meninggalkan China untuk mengejar peluang bisnis dalam perdagangan atau mendidik anak-anak mereka di sekolah-sekolah Kazakh ketika pembatasan diperketat di Xinjiang.

Ratusan kehilangan kontak dengan kerabat di Xinjiang, dan banyak yang mulai menulis surat dan menghadiri konferensi pers, berharap publisitas yang lebih besar akan membantu membawa orang yang mereka cintai pulang.

Serikzhan Bilash, kepala kelompok advokasi Atajurt, merasakan perubahan halus dalam posisi pemerintah Kazakhstan. Dia mengatakan dia telah diperingatkan oleh pejabat untuk menghentikan kegiatannya empat kali musim panas ini tetapi peringatan telah berhenti. Bulan lalu, ia diundang ke acara bincang-bincang populer Kazakh selama satu jam, yang menunjukkan meningkatnya toleransi atas karyanya yang mempublikasikan keadaan buruk warga Kazakh yang ditahan.

"Saya mengatakan bahwa pejabat China berbahaya bagi Asia Tengah, untuk Kazakhstan," kata Bilash.

"Mereka mulai menerima pendapat saya sekarang," imbuhnya.

Meskipun mereka telah menghindari mengkritik China, diplomat Kazakhstan telah berusaha untuk mengamankan pembebasan warganya sendiri di Xinjiang. Pejabat Kementerian Luar Negeri Kazakhstan mengatakan pada bulan November bahwa China telah menahan 29 warga negaranya, dan 15 orang telah dibebaskan serta diizinkan untuk kembali ke Kazakhstan.

Gene Bunin, seorang aktivis yang telah mengumpulkan sekitar 2.000 kesaksian dari kerabat tahanan di Xinjiang, memperkirakan bahwa sekitar 20 orang, mungkin lebih, diizinkan untuk kembali ke Kazakhstan tahun lalu. Bunin telah melacak sekitar 70 lainnya yang telah dibebaskan dari kamp tetapi dikurung di desa asal mereka dan dicegah meninggalkan negara itu.

"Mereka sudah dibebaskan sejak September," kata Bunin, yang tinggal di Xinjiang hingga tahun lalu.

"Saya curiga itu hanya untuk menenangkan, di mana mereka berusaha memuaskan kerabat, untuk meredakan ketegangan," imbuhnya.

Mereka yang diizinkan kembali sejauh ini sebagian besar adalah warga negara Kazakh atau mereka yang memiliki pasangan atau anak yang lahir di Kazakhstan.

Seorang warga negara Kazakh berusia 23 tahun, yang meminta untuk diidentifikasi dengan julukannya Guli guna melindungi keluarganya dari pembalasan, dapat kembali dari Xinjiang pada bulan Juli setelah dipisahkan dari suami dan dua anaknya selama lebih dari dua tahun. Dia mengatakan dia menangis setelah seorang pejabat Kazakhstan menelepon untuk mengatakan dia mungkin bisa kembali.

"Saya pikir saya tidak akan pernah bisa kembali ke Kazakhstan lagi, bahwa saya tidak akan bisa melihat anak-anak saya lagi," katanya. "Aku telah kehilangan semua harapan."

Dalam beberapa bulan terakhir, orang Kazakhstan kelahiran China di Kazakhstan sudah mulai mendengar bahwa kerabat mereka di Xinjiang dibebaskan dari kamp. Kegembiraan mereka telah berubah menjadi kecemasan karena sebagian besar kerabat tetap di Xinjiang dalam keadaan yang tidak jelas, tidak dapat pergi ke Kazakhstan.

"Saya ingin menemukan cara untuk membawa seluruh keluarga saya ke Kazakhstan," kata Adilgazy Yergazy, yang mendengar salah satu adik laki-lakinya telah dibebaskan pada 24 Desember tetapi belum dapat meninggalkan China. "Mereka semua sangat takut," imbuhnya.
(ian)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak