alexametrics

Mitos Natal Tak Biasa Berbagai Negara

loading...
Mitos Natal Tak Biasa Berbagai Negara
Mitos Natal Tak Biasa Berbagai Negara. (Dok. Koran SINDO).
A+ A-
Pada Malam Natal, Santa Claus terbang mengelilingi planet diiringin oleh delapan rusa. Dia menuruni cerobong-cerobong, mengantar mainan dan hadiah.

Pada pagi hari, anak-anak bangun dan menemukan hadiah dari pria periang memakai setelan baju merah dengan janggut putih panjang. Itu adalah sepenggal cerita legenda tentang Natal. Di berbagai belahan dunia, ada beberapa mitos dan legenda Natal lain yang dipercaya, berikut di antaranya:
Mitos Natal Tak Biasa Berbagai Negara

FRAU PERCHTA (Jerman-Austria)
Legenda Frau Perchta sangat terkenal, khususnya di Jerman dan Austria. Penyihir Natal ini juga dikenal sebagai "belly slitter" karena jika seseorang malas atau melakukan terlalu banyak perbuatan buruk sepanjang tahun, Perchta akan mengiris perut mereka dan mencuri isi perut mereka dengan pisau panjang yang dia sembunyikan di bawah pakaiannya. Dalam beberapa cerita rakyat, ia digambarkan sebagai wanita cantik berkulit putih, tetapi dalam versi lain yang lebih gelap, ia dikatakan sebagai wanita tua jelek dengan hidung panjang melengkung, dan berpakaian compang-camping.
Mitos Natal Tak Biasa Berbagai Negara

GRÝLA (Islandia)
Di Islandia, ada mitos yang sangat menakutkan tentang Grýla yang dikatakan sebagai troll gunung dengan kuku untuk kaki, dan memiliki 13 ekor. Setiap Natal, dia meninggalkan gunung untuk mencari anak-anak nakal. Dia menculik anak-anak nakal dan memasukkan mereka ke dalam tas, dan membawa mereka kembali ke guanya untuk dimakannya. Dia selalu dalam suasana hati buruk karena dia selalu lapar untuk anak-anak. Legenda Grýla berasal dari Pagan kuno.
Mitos Natal Tak Biasa Berbagai Negara

SINTERKLAAS (Belanda)
Orang Belanda memiliki versi Sinterklaas mereka sendiri. Meskipun ada banyak persamaan di antara Sinterklas pada umumnya, ada juga beberapa perbedaan mencolok. Sinterklaas terlihat lebih mirip dengan Paus (topi dan jubah) daripada seorang pria gemuk dengan jas merah. Musim Sinterklaas dimulai di Belanda pada November, dengan pawai tahunan pada Minggu terakhir setiap bulannya. Sinterklaas, bersama dengan kuda putihnya dan penolongnya Zwarte Piet, tiba dengan perahu sebelum bergabung dengan pawai. 6 Desember ditandai sebagai hari raya. Malam sebelumnya adalah ketika keluarga berkumpul untuk makan besar, dan bertukar hadiah. Ini juga waktu dimana Sinterklaas dan Zwarte Piet bepergian dari atap ke atap mencari anak-anak baik dan memberi mereka hadiah berupa permen dan hadiah.
Mitos Natal Tak Biasa Berbagai Negara

KRAMPUS (Jerman)
Legenda binatang bertanduk panjang, berbulu, seperti kambing dengan ekor panjang dan lidah bercabang ini telah membuat anak-anak ketakutan selama bertahun-tahun. Anak-anak takut jika mereka memiliki sifat buruk, Krampus akan memukuli mereka dengan tongkat, menculik, dan membawa mereka ke Neraka selama satu tahun penuh untuk menghukum mereka. Meskipun tidak pasti kapan legenda Krampus benar-benar dimulai, diyakini bahwa itu berasal dari Jerman. Legenda Krampus masih kuat hingga hari ini karena orang-orang masih bertukar kartu ucapan berwarna-warni yang menampilkan binatang menyeramkan itu.
Mitos Natal Tak Biasa Berbagai Negara

PÈRE FOUETTARD (Prancis dan Belgia Selatan)
Kisah Père Fouettard berasal dari Prancis dan Belgia bagian selatan pada 1150. Dia adalah seorang tukang daging yang tinggal di sebuah desa kecil Prancis dengan istrinya yang serakah. Suatu hari, Fouettard dan istrinya melihat tiga anak laki-laki berjalan menuju sekolah ketika mereka memutuskan ingin merampok karena emas di saku mereka. Jadi Fouettards menawarkan permen anak laki-laki muda yang diracuni secara rahasia, membunuh ketiga anak itu. Père Fouettard mengiris tenggorokan anak-anak itu, memotongnya menjadi beberapa bagian, dan menyimpan jenazah mereka di dalam tong. Seperti legenda, dia akan menemani Saint Nicholas. Namun, ketika Jolly One mengetahui tentang tindakan mengerikan Père Fouettard, hukumannya adalah menghabiskan sisa hidupnya mengikuti Saint Nicholas sebagai sahabatnya
Mitos Natal Tak Biasa Berbagai Negara

LA BEFANA (Italia)
La Befana adalah penyihir Natal Italia yang memiliki beberapa kesamaan dengan Sinterklaas. Pada Epiphany Eve, wanita tua itu membawa tas besar dan terbang menggunakan sapu terbang mengunjungi anak laki-laki dan perempuan untuk melihat apakah mereka baik atau buruk. Dia akan meninggalkan permen dan hadiah kepada anak-anak jika mereka sudah baik. Tetapi jika mereka buruk, dia akan meninggalkan mereka dengan bongkahan batu bara gelap. Mitos La Befana dipercaya berasal dari abad ke-13.
Mitos Natal Tak Biasa Berbagai Negara

BELSNICKEL (Jerman/Eropa)

Mitos Belsnickel berasal dari Eropa selama abad pertengahan. Meskipun ia akan memisahkan anak-anak yang baik dari orang-orang jahat sepanjang tahun, ia mengizinkan orang-orang nakal untuk menebus diri mereka kembali ke sisi baik. Untuk anak-anak baik, ia akan meninggalkan mainan dan permen, sementara anak-anak nakal menerima sakelar. Tidak seperti Sinterklaas, Belsnickel benar-benar akan mengumumkan kehadirannya dengan mengetuk pintu dan jendela sehingga anak-anak bisa melihatnya. Dia digambarkan sebagai orang kurus yang mengenakan pakaian bulu dengan lonceng yang terpasang dan memakai topeng.
Mitos Natal Tak Biasa Berbagai Negara

JÓLAKÖTTURINN (Islandia)
Mitos Jólakötturinn, atau Kucing Yule berasal dari masyarakat Islandia dan sudah ada sejak abad ke-19. Dia dikatakan sebagai kucing besar yang mengembara di jalanan saat Natal dan akan memakan orang-orang yang tidak mengenakan pakaian baru. Versi lain juga menyebutkan legenda ini juga memakan semua makanan milik orang-orang yang sangat miskin sehingga mereka tidak dapat membeli pakaian baru. Beberapa orang percaya bahwa mitos ini dibuat untuk membuat orang bekerja lebih keras selama musim liburan. Meskipun ini hanya mitos, tampaknya orang Islandia menganggapnya serius karena orang-orang baik di negeri dekat kutub utara ini cenderung menghabiskan banyak waktu di tempat kerja.
Mitos Natal Tak Biasa Berbagai Negara

YULE LADS (Islandia)
The Yule Lads adalah 13 sosok yang dekat dengan perayaan Nata di Islandia. Tiga belas makhluk ini digambarkan dengan berbeda, beberapa di antaranya baik hati, namun sebagian yang lain digambarkan mengerikan, sebagai sosok yang memakan anak-anak di kala malam. Anak-anak yang berperilaku baik akan diberi hadiah. Sebaliknya, yang nakal akan dihukum dan hanya diberi kentang sebagai hadiah Natal. Ke 13 sosok itu adalah: Sheep Cote Clog, Gully Gawk, Stubby,Spoon Licker, Pot Scraper, Bowl Licker, Door Slammer, Skyr Gobbler, Sosis Swiper, Window Peeper, Doorway Sniffer, Meat Hook dan Candle Stealer.

(nfl)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak