alexametrics

Berfoto Telanjang di Vatikan, Model Playboy Ditangkap Polisi

loading...
Berfoto Telanjang di Vatikan, Model Playboy Ditangkap Polisi
Marisa Papen, model majalah Playboy, saat berpose tanpa busana tentang adegan penyaliban di kawasan Vatikan. Foto/CEN/australscope
A+ A-
VATIKAN - Seorang model majalah Playboy bernama Marisa Papen ditangkap polisi setelah melakukan pemotretan telanjang di sebuah situs di Vatikan. Dia berpose tanpa busana untuk beberapa adegan tentang penyaliban.

Ini adalah yang kedua kalinya bagi model asal Belgia ini ditangkap karena aksi tanpa busananya. Sebelumnya, dia tangkap dan dipenjara di Mesir karena berpose telanjang di Kompleks Kuil Karnak di dekat kota Luxor.

Dalam satu gambar dari pemotretan, Papen berpose menyeret salib kayu besar di seberang jalan dengan Basilika Santo Petrus terlihat jelas menjadi latar belakangnya.



Dalam foto lain, model 26 tahun ini terlihat diikat dengan tali ke salib kayu ketika seorang pria menandai salib dengan warna merah di dahinya.

Foto-foto itu diambil oleh fotografer Australia, Jesse Walker, yang bekerja untuk merek ENKI Eyewear. Dia telah mengambil foto tanpa busana Papen dalam beberapa kesempatan.

Gambar ketiga menunjukkan Papen duduk di tumpukan Alkitab di batu-batu yang basah di St Peter's Square.

Papen dan Walker dikejar oleh polisi Italia dan ditangkap di tengah pemotretan yang tidak biasa pada hari Minggu.

"Saya berada tepat di tengah-tengah mengenakan celana dalam saya ketika dua mobil polisi tiba-tiba datang dan empat polisi lainnya mendekati kami dengan berjalan kaki, mengacungkan tongkat mereka dan mengucapkan 'passports please'," kata Papen, yang dikutip The Sun, Selasa (18/12/2018).

Model dan fotografer itu kemudian dibawa ke kantor polisi di mana mereka diinterogasi dan ditahan selama 10 jam.

Setelah itu, mereka dibawa ke apartemen sewa Airbnb di mana polisi menemukan salib kayu besar dan alat peraga lainnya seperti rosario, darah palsu, pakaian pendeta dan mahkota duri.

Pasangan itu diambil sidik jari dan wajahnya difoto (mugshots) oleh polisi sebelum akhirnya dilepaskan.

“Di sana kami kembali, di balik jeruji di sel kecil dengan debu dan debu di lantai. Jesse dan saya saling memandang dan kami tertawa terbahak-bahak," kata Papen.

Papen dan Walker pernah menjadi berita utama internasional setelah mereka ditangkap di Mesir.

Papen memicu juga pernah kemarahan setelah dia memamerkan area organ vitalnya untuk foto sambil mengenakan burka di dalam masjid Hagia Sophia yang ikonik di Turki.

Papen, yang menggambarkan dirinya sebagai ekspresionis berjiwa bebas dan liar, juga pernah berpose telanjang di depan Tembok Ratapan di Yerusalem.

Menurut Walker penangkapan oleh polisi menjadi hal biasa bagi mereka ketika menjalani pekerjaan.

“Kami bersedia mempertaruhkan semuanya untuk pemotretan ini bahkan jika itu berarti penjara. Ini adalah sesuatu yang kami perjuangkan, jadi itu bukan hal baru, ”katanya.

“Saya suka berpikir ENKI dan Marisa adalah dua seniman dan merek yang paling kontroversial di planet ini sekarang, dan itu adalah sesuatu yang sangat saya banggakan."

Papen menambahkan bahwa dia melakukannya karena dia memiliki masalah dengan lembaga agama itu sendiri.

"Bagi saya, masalah terbesar adalah institusi yang dibangun di sekitar agama. Mereka didorong oleh uang dan tidak memiliki jiwa," katanya.

Papen menjelaskan bahwa ketika dia berada di St Peter's Square, Paus muncul dan memberikan pidato singkat serta doa tradisional Angelus.

"Salah satu dari banyak pengemis di alun-alun menatap mata saya, seorang wanita gipsi bertelanjang kaki dengan postur yang sangat cacat," katanya.

“Air mata bergulir di pipinya saat dia menggoyang cangkir kertas basahnya untuk beberapa koin. Saya berpikir, bayangkan jika Vatikan adalah tempat yang benar-benar membantu orang. Bayangkan jika semua gereja besar ini membuka pintu mereka untuk orang yang membutuhkan."
(mas)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak