alexametrics

Kebangkitan Rudal Rusia-China Ancam Kultus Kapal Induk AS

loading...
Kebangkitan Rudal Rusia-China Ancam Kultus Kapal Induk AS
Jet-jet tempur F/A-18 Hornet saat melesat dari kapal induk USS John C. Stennis. Foto/US Navy
A+ A-
WASHINGTON - Sebanyak 11 kapal induk super Angkatan Laut Amerika Serikat (AS) selama ini mewakili kecemburuan dunia dalam hal keperkasaan angkatan laut dan proyeksi kekuatan militer. Namun, status kultus mereka terancam tinggal mitos oleh kebangkitan armada rudal Rusia dan China.

Mitos kapal induk Amerika selama ini menyatakan bahwa pada saat krisis, pertanyaan pertama yang diajukan seorang presiden adalah; di mana kapal induk?

Kapal induk kelas Nimitz Angkatan Laut AS mendominasi kapal-kapal raksasa setinggi 130 kaki di atas permukaan air laut. Dengan panjang rata-rata lebih dari 1.000 kaki, kapal-kapal tersebut ibarat kota yang mengambang atau lapangan pesawat terbang mobile.



Saban satu kapal induk yang digerakkan dengan reaktor nuklir membawa sekitar 80 pesawat dan 7.000 pelaut, marinir, dan pilot. Satu operator kapal menelan biaya sekitar USD5 miliar. Sedangkan pesawat tempur di atasnya kemungkinan menelan biaya miliaran dolar.

Kehidupan awak dan pentingnya kapal induk bagi pemahaman AS tentang kekuatan nasionalnya tak ternilai harganya.

Jerry Hendrix, mantan kapten Angkatan Laut AS memperingatkan kehebatan kapal-kapal raksasa itu terlalu mitologis untuk bertarung. Hendrix yang pernah bekerja sebagai ketua panel eksekutif operasi angkatan laut pada penerbangan angkatan laut dan pertahanan rudal memperingatkan hal itu di acara Heritage Foundation pada hari Selasa lalu.

"Operator telah melampaui platform laut untuk menjadi simbol mistik kekuatan nasional Amerika," kata Hendrix. "Mereka adalah simbol bangsa, kebesaran, dalam cara mereka dianggap sebagai aset prestise nasional," ujarnya.

Menurutnya, jika AS membeli semua satu operator dalam satu tahun, itu akan memakan 80 persen dari total anggaran pembangunan kapal.

Tetapi dengan bangkitnya rudal-rudal pembunuh dari China dan Rusia, yang dibuat khusus untuk menenggelamkan kapal-kapal induk di laut, akan mengancam status armada kapal induk sebagai simbol kebesaran militer Amerika.

Bryan Clarke, mantan asisten khusus untuk kepala operasi angkatan laut yang juga berbicara di Heritage Foundation, mengatakan bahwa dalam skenario kasus terbaik, kelompok tempur kapal induk dapat mennjatuhkan 450 rudal yang mendekat. China kemungkinan bisa mengumpulkan 600 rudal dalam serangan berjarak sekitar 1.000 mil di lepas pantai mereka.

Jadi, kata dia, secara singkat beberapa revolusi dalam persenjataan atau taktik kelompok penyerang, China terlihat memiliki peluang kuat untuk menenggelamkan kapal-kapal induk Amerika yang mistis.

"Presiden mungkin ragu-ragu untuk memperkenalkan operator pada bagian padat dari lingkungan musuh yang mengancam," kata Hendrix. "Militer mungkin membuat saran itu berdasarkan misi yang telah mereka berikan," lanjut dia.

"Tetapi presiden mungkin tidak merasa nyaman mempertaruhkannya," imbuh dia.

Panglima militer AS berutang pekerjaannya untuk opini publik. Kehilangan kapal induk di laut akan mengejutkan negara yang belum melihat kehancuran seperti itu dalam satu pertempuran sejak perang Vietnam.

"Karena takut kehilangan prestise nasional atau bahkan kekuatan politik mereka, Presiden AS mungkin bahkan tidak ingin menggunakan operator," kata Hendrix.

"Karena kehilangan kapal induk akan memiliki dampak yang signifikan terhadap pembicaraan nasional," ujarnya.

"Kita harus memulai sebagai sebuah bangsa untuk melakukan pembicaraan yang mempersiapkan rakyat Amerika untuk berperang," kata Hendrix.

“Ada, sayangnya, potensi besar konflik datang, tetapi negara ini belum siap untuk kerusakan pertempuran berat pada angkatan lautnya dan khususnya tidak untuk kapal induknya. Kita perlu memindahkan aset-aset ini kembali ke ranahnya menjadi senjata, dan tidak dianggap sebagai unicorn mistis."

Tapi Bryan McGrath, direktur pelaksana dari The FerryBridge Group LLC, konsultan angkatan laut, mengatakan kepada Business Insider bahwa musuh AS akan berpikir dua kali sebelum menargetkan kapal induk. Menurutnya, Angkatan Laut AS dan orang-orang di masa perang dapat naik ke tugas pertempuran melalui operator yang tenggelam di masa lalu.

"Keputusan untuk pergi setelah sebuah kapal induk, bergerak singkat dari penyebaran senjata nuklir, adalah keputusan yang akan diambil oleh kekuatan asing dengan paling banyak keengganan," kata McGrath, yang dilansir Minggu (16/12/2018). "Orang lain tahu bahwa jika itu adalah target mereka, murka Tuhan akan turun pada mereka."
(mas)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak