alexametrics

Kerangka Berusia 500 Tahun Ini Ditemukan Mati Memakai Sepatu Bot

loading...
Kerangka Berusia 500 Tahun Ini Ditemukan Mati Memakai Sepatu Bot
Arkeolog menemukan kerangka berusia 500 tahun menggunakan sepatu bot. Foto/Istimewa
A+ A-
LONDON - Arkeolog yang menggali situs di sepanjang Terowongan Thames Tideway — pipa besar yang dijuluki "saluran pembuangan super" London — telah menemukan kerangka seorang pria abad pertengahan dengan sepatu botnya.

"Sangat langka menemukan sepatu bot dari akhir abad ke-15, apalagi kerangka yang masih memakainya," kata Beth Richardson dari Museum of London Archaeology (MOLA).

"Dan ini sepatu bot yang sangat tidak biasa untuk periode itu — sepatu bot paha, dengan bagian atas yang menghadap ke bawah. Itu sangat mahal, dan bagaimana pria ini memilikinya adalah misteri. Apakah itu barang bekas? Apakah dia mencurinya? Kami tidak tahu," imbuhnya seperti dikutip dari National Geographic, Selasa (4/12/2018).

Kerangkan yang digali selama proyek konstruksi besar tidak biasa di London, di mana selama berabad-abad tanah telah digunakan kembali berkali-kali dan banyak kuburan telah dibangun dan dilupakan. Namun para arkeolog segera menyadai bahwa kerangka ini berbeda.

Kerangka tersebut ditemukan posisi tubuh menghadap ke bawah, lengan kanan di atas kepala, lengan kiri ditekuk ke belakang. Posisi tersebut menunjukkan bahwa pria itu tidak disengaja dikubur. Juga tidak mungkin dia akan berbaring di sepatu bot kulit, yang mahal dan sangat berharga.

Mengingat petunjuk tersebut, para arkeolog percaya bahwa pria itu meninggal secara tidak sengaja dan tubuhnya tidak pernah pulih, meskipun penyebab kematiannya tidak jelas. Mungkin dia jatuh ke sungai dan tidak bisa berenang. Atau mungkin dia terperangkap dalam lumpur pasang surut dan tenggelam.

Lima ratus tahun yang lalu bentangan Sungai Thames — dua mil atau lebih dari Menara London — adalah lingkungan laut yang ramai dari dermaga dan gudang, bengkel-bengkel kerja dan kedai minum. Sungai itu diapit oleh Tembok Bermondsey, sebuah karya abad pertengahan setinggi lima belas kaki yang dibangun untuk melindungi properti tepi sungai dari gelombang pasang.

Mengingat lingkungannya, mayat itu mungkin seorang pelaut atau nelayan, kemungkinan itu diperkuat oleh petunjuk fisik. Lekukan di giginya mungkin disebabkan oleh berulang kali mengepalkan tali. Atau mungkin dia adalah seorang "mudlarker," istilah slang bagi mereka yang mengais-ngais di sepanjang tepi sungai Thames yang berlumpur pada saat air surut. Sepatu bot paha pria yang seperti wader itu sangat ideal untuk pekerjaan semacam itu.

"Kami tahu dia sangat kuat," kata Niamh Carty, ahli osteologi, atau spesialis tulang, di MOLA.

"Keterikatan otot di dada dan pundaknya sangat terlihat. Otot-otot itu dibentuk dengan melakukan banyak pekerjaan berat dan berulang dalam jangka waktu yang lama," terangnya.

Itu adalah pekerjaan yang mengambil kekuatan fisik. Meskipun baru berusia tiga puluhan, pria tersebut menderita osteoarthritis, dan tulang belakangnya sudah mulai menyatu sebagai hasil dari bertahun-tahun membungkuk dan mengangkat. Cedera di pinggul kirinya menunjukkan dia berjalan dengan pincang, dan hidungnya patah setidaknya sekali. Ada jelas trauma tumpul di dahinya yang telah sembuh sebelum dia meninggal.

"Dia tidak memiliki kehidupan yang mudah," ungkap Carty.

"Awal tiga puluhan adalah usia paruh baya saat itu, tetapi meskipun demikian, usia biologisnya lebih tua," jelasnya.

Investigasi terus berlanjut. Analisis isotop akan menjelaskan di mana pria itu tumbuh, apakah ia seorang imigran atau penduduk asli London, dan jenis diet apa yang ia lakukan.

"Keluarganya tidak pernah punya jawaban atau kuburan," kata Carty.

"Apa yang kami lakukan adalah tindakan mengingat. Kami membiarkan ceritanya akhirnya diberitahu," tukasnya.
(ian)
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak