alexametrics

Bantu Penyelidikan AS, LSM HAM Sebut Rohingya Korban Genosida

loading...
Bantu Penyelidikan AS, LSM HAM Sebut Rohingya Korban Genosida
Laporan sebuah kelompok hukum yang membantu penyelidikan AS menyatakan Rohingya sebagai korban genosida. Foto/Ilustrasi/SINDOnews/Ian
A+ A-
Sebuah kelompok hukum hak asasi manusia (HAM) yang dikontrak oleh Departemen Luar Negeri Amerika Serikat (AS) menyatakan ada dasar yang masuk akal untuk menyimpulkan bahwa genosida telah dilakukan terhadap Rohingya. Kesimpulan itu berdasarkan hasil wawancara dengan para pengungsi Rohingya sebagai bagian dari penyelidikan.

Sebuah laporan yang akan dirilis pada awal pekan depan oleh Kelompok Hukum dan Kebijakan Publik Internasional (PILPG) yang berbasis di Washington juga mengatakan ada dasar yang masuk akal untuk menyimpulkan bahwa militer Myanmar melakukan kejahatan terhadap kemanusiaan dan kejahatan perang, serta genosida.

Laporan Departemen Luar Negeri AS yang dirilis pada bulan September, yang mengandalkan penelitian PILPG, menemukan bahwa militer Myanmar mengobarkan kampanye pembunuhan masal, pemerkosaan geng dan kekejaman lain yang dilakukan dengan baik dan terkoordinasi terhadap Rohingya.



Tapi laporan itu berhenti menjelaskan tentang penindasan sebagai genosida atau kejahatan terhadap kemanusiaan, masalah yang dikatakan pejabat AS masalah debat internal yang sengit yang menunda peluncuran laporan selama hampir satu bulan.

Sebuah pernyataan genosida oleh pemerintah AS, yang hanya sejauh memberi label penindasan "pembersihan etnis," bisa memiliki implikasi hukum dari Washington untuk melakukan tindakan penghukuman yang lebih kuat terhadap Myanmar. Laporan ini telah membuat beberapa orang di pemerintahan Trump mewaspadai mengeluarkan penilaian semacam itu.

"Ada dasar yang masuk akal untuk menyimpulkan bahwa kejahatan perang, kejahatan terhadap kemanusiaan, dan genosida dilakukan terhadap penduduk Rohingya," kata PILPG dalam laporan yang mengumumkan rencana rilis analisis hukum penyelidikannya seperti dikutip dari Reuters, Jumat (30/11/2018).

PILPG mendasarkan laporannya pada lebih dari 1.000 wawancara dengan pengungsi Rohingya yang melarikan diri ke Bangladesh. Kelompok itu mengatakan misinya dilakukan pada bulan Maret dan April untuk memberikan penghitungan akurat dari pola pelecehan dan kejahatan kekejaman seperti diku.

Laporan Departemen Luar Negeri September dirilis dalam mode rendah hampir satu bulan setelah penyelidik PBB mengeluarkan laporan yang menuduh militer Myanmar bertindak dengan "niat genosida" dan menyerukan kepada panglima tertinggi negara itu dan lima jenderal untuk dituntut di bawah hukum internasional .

Pejabat Departemen Luar Negeri mengatakan tujuan penyelidikan pemerintah AS tidak untuk menentukan genosida tetapi untuk mendokumentasikan fakta-fakta, dan itu akan sampai kepada Menteri Luar Negeri Mike Pompeo untuk membuat identifikasi "legal" di masa depan.

Pompeo telah mendesak pemerintah Myanmar untuk menyelidiki pelanggaran terhadap Rohingya dan meminta anggota pasukan keamanan yang bertanggung jawab dan pihak lain yang bertanggung jawab.

Seorang pejabat tinggi Departemen Luar Negeri mengatakan pada bulan September mereka yang bertanggung jawab dapat dimintai pertanggungjawaban atas genosida dan kejahatan terhadap kemanusiaan.

Militer di Myanmar, yang sebelumnya dikenal sebagai Burma, di mana agama Buddha adalah agama utama, telah membantah tuduhan pembersihan etnis dan mengatakan tindakannya adalah bagian dari perang melawan terorisme.
(ian)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak