alexametrics

Kisah Orangutan di Kalimantan Dijadikan Pelacur untuk Manusia

loading...
Kisah Orangutan di Kalimantan Dijadikan Pelacur untuk Manusia
Pony, orangutan yang pernah dijadikan pelacur untuk manusia di sebuah rumah bordil di Kalimantan. Foto/BOSF
A+ A-
JAKARTA - Kisah mengerikan tentang orangutan betina di Kalimantan yang dijadikan pelacur di sebuah rumah bordil memicu kemarahan kelompok konservasionis. Layaknya manusia, hewan itu dipekerjakan untuk berhubungan seks dengan para pria.

Kisah penyelamatan para konservasionis itu diulas media Inggris. Sebelum diselamatkan, orangutan bernama Pony dirantai dan digunakan sebagai pelacur di sebuah rumah bordil di Kareng Pangi, Kalimantan Tengah.

Pony diambil dari hutan di Kalimaantan saat masih bayi. Hewan itu kemudian dibesarkan. Pony dicukur setiap hari dan berulang kali diperkosa oleh para pria yang mengunjungi di rumah bordil.



Primata itu juga dipaksa memakai perhiasan, parfum dan belajar untuk berputar ketika "klien" mendekat.

Sekarang, di tangan para penyelamatnya, Pony masih mengalami trauma hebat. Setiap kali ibu mucikarinya berkunjung, orangutan itu menjerit dan buang air besar.

Meskipun sekarang hidup bahagia bersama spesiesnya sendiri, Pony masih mengalami trauma buruk, di mana dia menolak untuk kawin dengan orangutan jantan.

Ibu mucikari Pony pada awalnya diizinkan melakukan kunjungan bulanan setelah satwa itu diselamatkan. Kunjungan ibu mucikari itu sebagai upayanya untuk mengurangi risiko retribusi di antara penduduk desa yang marah karena Pony dibawa para penyelamat.

Michelle Desilets, yang menjadi direktur Borneo Orangutan Survival Foundation (BOSF) Inggris ketika Pony diselamatkan, mengatakan bahwa kasus Pony sangat unik, di mana reaksi warga lokal menolak upaya penyelematan satwa tersebut.

"Pony adalah seorang kasir dan dia mendapatkan banyak uang dari desa itu. Seluruh desa tidak mau membiarkannya pergi," kata Desilets, seperti dikutip dari Mirror, Selasa (27/11/2018).

"Mereka ingin orang datang—dalam hal ini pria dari ladang—dan menghabiskan uang mereka," ujarnya.

"Pemilik Pony, ibu rumah bordil, menjerit dan menjerit ketika kami membawanya pergi," lanjut Desilets.

"Semua orang kesal. Mereka benar-benar mencintainya dengan cara mereka sendiri yang tidak tahu apa-apa."

"Teman saya Lone (Droscher-Nielson), yang menyelamatkan Pony, harus membawa 30 perwira tentara ketika dia (Pony) diambil," papar Desilets.

"Setelah itu, ibu rumah bordil mengunjungi Pony yang diatur secara bulanan untuk mengurangi risiko retribusi," katanya.

"Tapi, setiap kali Pony melihatnya, dia akan menjerit dan buang air besar lagi dan lagi. Kami dipaksa meningkatkan keamanan dan menghentikan kunjungan."

Apa yang dialami Pony adalah temuan dari tren berbahaya, di mana hewan-hewan diambil dari habitat alami mereka dan dijadikan sebagai hewan peliharaan.

Menurut Desilets, ketika masih bayi, orangutan adalah hewan yang lucu dan menjadi sangat tidak terkendali ketika mereka mencapai usia balita.

"Pada akhir tahun '90-an, banyak orangutan yang diselamatkan dari tempat tinggal pribadi," ujarnya.

"Mereka, untuk alasan apa pun, disimpan sebagai hewan peliharaan. Jika mereka selamat dari trauma penangkapan, mereka kadang-kadang dijual atau terus dirantai di desa-desa," paparnya.

"Mereka sering dijaga dengan sedikit perhatian terhadap kesejahteraan hewan dan dengan tidak banyak kebijaksanaan," imbuh dia.

Desilets memuji Lone atas program rehabilitasi "brilian"-nya yang berfokus pada integrasi dan melihat orangutan mengikuti sistem pendidikan selangkah demi selangkah, seperti sekolah.

Lima belas tahun sejak diselamatkan tahun 2003, Pony sekarang dalam keadaan sehat dan "pendidikan"-nya setara dengan "universitas".

Dia tinggal di sebuah kandang pulau di Pusat Rehabilitasi Nyaru Menteng dengan tujuh orangutan lainnya.

"Mereka masih memiliki mimpi buruk dan perilaku yang menunjukkan bahwa mereka masih trauma, seperti memeluk diri sendiri dan teman-teman mereka," kata Desilets.

"Tapi mereka sangat terpelihara. Ada kepribadian yang memancar melalui Pony. Orang-orang yang merawatnya mengatakan bahwa dia adalah betina alfa," katanya.

"Dia tidak menginginkan pacar. Biasanya jantan yang membuat panggilan untuk kawin tetapi dia tidak akan memilikinya."

Meskipun aman dan bahagia, Pony tidak akan pernah sepenuhnya diperkenalkan kembali ke alam liar karena tahun-tahun paling informatifnya dihabiskan di tempat yang mengerikan dan kejam.

Michelle mengatakan jumlah orang yang menjaga orangutan sebagai hewan peliharaan kini telah berkurang secara signifikan. "Sulit untuk mengatakan mengapa," katanya.

"Penyitaan dari rumah-rumah pribadi merupakan bagian besar dari apa yang kami lakukan, tetapi mungkin itu ada hubungannya dengan penegakan hukum dan menjadi tabu secara sosial."

Michelle menambahkan dua masalah utama yang dihadapi orangutan sekarang adalah deforestasi dan tingkat perburuan yang tidak berkelanjutan untuk makanan. Para ilmuwan tahun lalu mengidentifikasi serangkaian baru orangutan—Tapanuli.

Hanya ada 800 yang tersisa yang menjadikan mereka kera besar terlangka di planet ini. "Mereka berada di bawah ancaman kepunahan yang paling dekat. Sebuah rencana bank China untuk membangun bendungan hidro di tengah habitat mereka di pulau Sumatra," paparnya.

"Organisasi kami berfokus pada akar penyebab masalah ini daripada perbaikan cepat. Kami ingin hewan-hewan ini berkembang daripada hanya bertahan hidup," imbuh Desilets.
(mas)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak