alexametrics

Dua Bomber AS Terbang Dekat Pulau Sengketa di Laut China Selatan

loading...
Dua Bomber AS Terbang Dekat Pulau Sengketa di Laut China Selatan
Dua pesawat pengebom B-52H Stratofortress terbang dekat pulau-pulau sengketa di Laut China Selatan. Foto/Istimewa
A+ A-
WASHINGTON - Dua pesawat pembom B-52 Amerika Serikat (AS) terbang di dekat pulau-pulau yang diperebutkan di Laut China Selatan (LCS) pada Selasa lalu. Demikian pernyataan yang dikeluarkan oleh Pasukan Udara Pasifik.

"Dua pesawat pengebom B-52H Stratofortress yang bermarkas di Guam berpartisipasi dalam misi pelatihan rutin di sekitar Laut Cina Selatan," kata pernyataan itu seperti dikutip dari CNN, Kamis (18/10/2018).

Pernyataan itu menambahkan bahwa penerbangan itu adalah bagian dari operasi Continuous Bomber Presence yang telah berlangsung sejak Maret 2004.

"Misi hari Selasa konsisten dengan hukum internasional dan komitmen jangka panjang Amerika Serikat untuk Indo-Pasifik yang bebas dan terbuka," kata Pasukan Udara Pasifik

Pentagon tidak akan mengkonfirmasi kepulauan mana B-52 terbang tetapi ketegangan baru-baru ini telah terfokus pada Kepulauan Spratly.

AS secara teratur menerbangkan pesawat di LCS tetapi Beijing sangat sensitif tentang operasi itu ketika mendekati daerah di mana pemerintah China telah membangun pulau dan mendirikan fasilitas militer pada fitur maritim yang disengketakan.

"China telah berhasil melakukan militerisasi beberapa pos terdepan ini dan perilaku mereka menjadi lebih tegas dan kami berusaha untuk mendapatkan tanggapan yang tepat," kata Asisten Menteri Pertahanan AS untuk Keamanan Asia dan Pasifik, Randall Schriver, kepada wartawan yang melakukan perjalanan di kawasan itu bersama Menteri Pertahanan James Mattis.

Berita tentang pesawat pembom itu datang ketika pejabat Pentagon mengatakan bahwa Menteri Pertahanan China telah sepakat untuk bertemu dengan Mattis, sebuah pertemuan yang sebelumnya dibatalkan karena perselisihan yang melibatkan sanksi AS terhadap Beijing.

Sebuah kapal perusak China baru-baru ini berlayar dalam jarak 45 yard dari USS Decatur, memaksa kapal perang Amerika melakukan manuver untuk menghindari tabrakan ketika kapal berlayar di dekat Kepulauan Spratly yang disengketakan di LCS.

Baca: Berjarak 45 Meter, Kapal Perang China dan AS Saling Berhadapan di LCS

AS menyebut tindakan kapal perang China itu tidak aman dan tidak profesional sementara Beijing mengatakan AS mengancam keselamatan dan kedaulatan Cina.

Pejabat Pentagon telah mengatakan bahwa meskipun insiden baru-baru ini yang melibatkan Decatur, AS akan melanjutkan operasi kebebasan navigasi.

"Apa yang tidak ingin kita lakukan adalah menghargai perilaku agresif seperti yang Anda lihat dengan insiden Decatur dengan memodifikasi perilaku kita," kata Asisten Menteri Pertahanan untuk Asia Selatan dan Tenggara, Joe Felter, kepada wartawan.

"Itu tidak akan terjadi, kami akan terus menggunakan hak kami di bawah hukum internasional dan mendorong semua mitra kami untuk melakukan hal yang sama," tambahnya.
(ian)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak