alexametrics

Trump-Rouhani Saling Lempar Ancaman dan Hinaan di PBB

loading...
Trump-Rouhani Saling Lempar Ancaman dan Hinaan di PBB
Presiden AS Donald Trump dan Presiden Iran Hassan Rouhani saling melempar ancaman dan hinaan di sidang Majelis Umum PBB. Foto/Ilustrasi/SINDOnews/Ian
A+ A-
NEW YORK - Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump dan Presiden Iran Hassan Rouhani saling lempar ejekan di Majelis Umum PBB. Sementara Trump bersumpah akan menjatuhkan lebih banyak sanksi terhadap Iran, Rouhani membalasnya dengan menyatakan AS menderita kelemahan intelektual.

Trump menggunakan pidato tahunannya pada Majelis Umum PBB untuk menyerang "kediktatoran korup" Iran, memuji pemimpin Korea Utara dan menyampaikan pesan yang menantang bahwa ia akan menolak globalisme dan melindungi kepentingan Amerika.

Tapi dari pidatonya selama 35 menit, ia lebih sering menyerang Iran. AS menuduh Iran menyimpan ambisi nuklir dan menimbulkan ketidakstabilan di Timur Tengah melalui dukungannya untuk kelompok militan di Suriah, Libanon dan Yaman.

"Para pemimpin Iran menabur kekacauan, kematian dan kehancuran," kata Trump pada pertemuan di aula meja hijau marmer.

"Mereka tidak menghormati tetangga atau perbatasan mereka atau hak negara yang berdaulat," imbuhnya seperti dikutip dari Reuters, Rabu (26/9/2018).

Sementara Rouhani, berbicara kepada para pemimpin dunia yang berkumpul kemudian, dengan tajam mengkritik keputusan Trump untuk mundur dari kesepakatan nuklir internasional 2015 dengan Iran. Ia mengatakan "tidak perlu untuk kesempatan berfoto" dengan Trump dan menyarankan penarikan presiden AS dari lembaga global adalah cacat karakter.

“Menghadapi multilateralisme bukanlah tanda kekuatan. Sebaliknya itu adalah gejala kelemahan kecerdasan - itu mengkhianati ketidakmampuan dalam memahami dunia yang kompleks dan saling berhubungan,” katanya.

Pidato Trump secara besar-besaran dipenuhi oleh keheningan dari para pemimpin dunia yang masih tidak nyaman dengan pandangan-pandangannya yang telah membuat hubungan AS dengan sekutu tradisional di seluruh dunia menjadi tegang.

Pidatonya, meski disampaikan dengan cara sederhana, tetap merupakan cerita bergemuruh dari "America First" -nya. Dia telah mengganggu tatanan dunia dengan menarik AS dari kesepakatan nuklir dan kesepakatan iklim Paris, serta mengancam akan menghukum negara-negara NATO karena tidak membayar lebih untuk pertahanan bersama mereka.

"Kami tidak akan pernah menyerahkan kedaulatan Amerika pada birokrasi global yang tidak dipilih, tidak akuntabel," kata Trump, dalam bahasa yang populer dengan basis politiknya.

“Amerika diatur oleh orang Amerika. Kami menolak ideologi globalisme, dan kami merangkul doktrin patriotisme,” tegasnya.

Selain menyerang Iran, Trump juga mengkritik China atas praktik perdagangannya tetapi tidak menyebutkan campur tangan Rusia dalam perang Suriah atau dugaan ikut campur dalam pemilu AS.

Sedangkan Rouhani dalam pidatonya menantang badan dunia.

“Apa yang dikatakan Iran jelas: tidak ada perang, tidak ada sanksi, tidak ada ancaman, tidak ada bullying; hanya bertindak sesuai dengan hukum dan pemenuhan kewajiban," kata Rouhani.
(ian)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak