alexametrics

Aksi Maduro Cari Pinjaman China: Bungkuk 3 Kali di Makam Mao Zedong

loading...
Aksi Maduro Cari Pinjaman China: Bungkuk 3 Kali di Makam Mao Zedong
Presiden Venezuela Nicolas Maduro bediri di depan karangan bunga di makam pendiri pemerintah Komunis China Mao Zedong di Beijing pada hari Jumat (14/9/2018). Foto/Miraflores Palace/Handout via REUTERS
A+ A-
BEIJING - Presiden Venezuela Nicolas Maduro telah memulai kunjungan ke China untuk meneken serangkaian kesepakatan terkait pinjaman Beijing guna memperkuat ekonomi negaranya yang dilanda krisis.

Dalam aksi diplomasinya, penerus Hugo Chavez ini memuji pendiri pemerintahan Komunis China, Mao Zedong, dengan membungkuk tiga kali di makamnya, di Beijing.

"Kami memulai kunjungan kenegaraan ini dengan cara terbaik karena kami datang untuk memberi penghargaan kepada nakhoda besar Mao Zedong," kata Maduro, pada hari Jumat (14/9/2018).

"Saya sangat tersentuh karena itu benar-benar mengingatkan pada salah satu pendiri besar abad 21," ujarnya.



Para pemimpin asing biasanya memilih untuk tidak mengunjungi makam Mao, sosok yang dianggap bertanggung jawab atas kematian jutaan orang China selama peristiwa Great Leap Forward 1949 dan Revolusi Kebudayaan 1976.

Mantan Presiden Kuba Raul Castro adalah pemimpin internasional terakhir yang mengunjungi situs yang menghadap ke Lapangan Tiananmen tersebut pada tahun 2005 atau 10 tahun setelah kakaknya, Fidel Castro, pada tahun 1995.

Pada hari Jumat, Maduro dan Menteri Luar Negeri Cina Wang Yi menyaksikan penandatanganan 28 kesepakatan yang menurut presiden Venezuela bernilai miliaran dolar.

Nota kesepahaman yang diteken termasuk kesepakatan peningkatan kerja sama dalam eksplorasi bersama gas di Venezuela, aliansi strategis dalam penambangan emas dan pasokan produk farmasi.

Maduro, yang akan meninggalkan China pada hari Minggu (16/9/2018) besok, menyebut negara tersebut sebagai "kakak perempuan" Venezuela. Sedangkan Wang mengatakan kedua negara bertujuan untuk memiliki hubungan sebagai "sekuat Tembok Besar China".

Sekadar diketahui, China adalah kreditur utama Venezuela dan telah meminjamkan USD50 miliar dalam satu dekade terakhir. Konsultan Venezuela, Ecoanalitica, menyatakan Maduro dapat kembali ke negaranya dengan membawa pinjaman USD5 miliar.

Maduro juga bertemu dengan mitranya dari China, Presiden Xi Jinping, yang mengatakan kepadanya bahwa China mendukung upaya pemerintah Venezuela untuk mewujudkan pembangunan nasional yang stabil.

"China bersedia untuk memperkuat pertukaran pengalaman dalam mengatur negara dan politik dengan Venezuela," kata Xi yang dikutip media pemerintah CCTV, Sabtu (15/9/2018).
halaman ke-1 dari 2
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak