alexametrics

Israel Tolak Laporan PBB untuk Lindungi Palestina

loading...
Israel Tolak Laporan PBB untuk Lindungi Palestina
Sebanyak 171 warga Palestina telah tewas ditembak Israel sejak akhir Maret. Foto/Istimewa
A+ A-
NEW YORK - Israel menolak laporan Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres yang menguraikan opsi untuk memperkuat perlindungan bagi Palestina di wilayah yang diduduki Israel. Duta Besar Israel untuk PBB Danny Danon mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa satu-satunya perlindungan yang dibutuhkan rakyat Palestina adalah dari kepemimpinan mereka sendiri.

Laporan 14 halaman itu menetapkan empat opsi, mulai dari meningkatkan bantuan ke Palestina, mengirim pemantau hak asasi PBB dan pengamat tidak bersenjata untuk mengerahkan pasukan militer atau polisi di bawah mandat PBB.Baca: Sekjen PBB: 1 Opsi untuk Melindungi Palestina adalah Pasukan Baru

Laporan itu diminta oleh Majelis Umum sebagai tanggapan atas lonjakan kekerasan di Gaza, di mana 171 warga Palestina telah tewas ditembak Israel sejak akhir Maret.

"Alih-alih menyarankan cara-cara untuk melindungi rakyat Palestina dari Israel, PBB seharusnya meminta tanggung jawab kepada kepemimpinan Palestina karena terus-menerus membahayakan rakyatnya sendiri," kata Danon.

"Saran laporan itu hanya akan memungkinkan penolakan lanjutan Palestina," imbuhnya seperti dikutip dari Middle East Eye, Sabtu (18/8/2018).

Mandat PBB untuk pasukan perlindungan akan membutuhkan keputusan dari Dewan Keamanan, di mana Amerika Serikat (AS) dapat menggunakan hak veto untuk memblokir tindakan yang ditentang oleh Israel.

Laporan yang dirilis ke semua negara anggota PBB datang di tengah kekosongan dalam upaya perdamaian Timur Tengah karena kekuatan Eropa dan Timur Tengah menunggu rencana perdamaian dari pemerintahan Presiden Donald Trump yang telah dibicarakan selama berbulan-bulan.

Para diplomat PBB baru-baru ini mulai mempertanyakan apakah rencana perdamaian AS akan pernah terwujud.

Pada hari Jumat, seorang pejabat senior Hamas mengatakan kepada Middle East Eye bahwa Israel telah menawarkan untuk membuka semua penyeberangannya ke Jalur Gaza dan memberikan akses daerah kantung itu sebuah jalur laut ke Siprus sebagai pertukaran untuk menghentikan semua jenis serangan dari Palestina.

Jika diamankan, kesepakatan yang diperantarai Mesir akan berfungsi sebagai bantuan besar untuk Gaza dan gerakan Hamas yang menjalankannya.

Namun, di Tepi Barat Ramallah, ketua Fatah yang bertanggung jawab untuk mendamaikan partainya dengan Hamas memperingatkan bahwa gerakan tersebut terlibat dalam "skema bermusuhan" yang akan menghancurkan persatuan Palestina.

"Dengan bernegosiasi dengan Israel mengenai gencatan senjata dan gencatan senjata di Gaza dan untuk pengaturan terpisah untuk Gaza, Hamas terlibat dalam skema bermusuhan yang dimaksudkan untuk memisahkan Gaza dari negara Palestina yang diakui secara internasional pada garis 1967," Azzam al-Ahmad, pejabat Fatah pejabat yang bertanggung jawab atas rekonsiliasi.

Rincian perjanjian itu muncul ketika sumber Hamas mengatakan gerakan itu dan Israel telah membuat kemajuan signifikan terhadap gencatan senjata jangka panjang, sebuah negosiasi yang diperantarai Mesir, yang secara luas dianggap sebagai bagian dari "Kesepakatan Abad Ini" AS untuk perdamaian Timur Tengah.

Menurut sumber itu, Israel telah menjatuhkan tuntutan historisnya, termasuk bahwa Hamas melucuti senjata, berhenti menggali terowongan dan membebaskan warga Israel yang ditawan atau hilang di Gaza. Sementara itu, Hamas telah mendorong proyek-proyek kemanusiaan di Gaza, termasuk yang melibatkan air, listrik dan limbah.

Namun sejauh ini, katanya, hambatan terbesar dalam negosiasi adalah waktu ketika Hamas akan diberikan akses ke jalur laut, yang akan berjalan dari Gaza ke Siprus. Rincian logistik lainnya untuk jalur laut telah dikerjakan, dia menyatakan.
(ian)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak