alexametrics

Pejabat PBB Kunjungi Jalur Gaza

loading...
Pejabat PBB Kunjungi Jalur Gaza
Foto/Ilustrasi/Istimewa
A+ A-
GAZA - Empat pejabat senior PBB melakukan kunjungan singkat ke Jalur Gaza, Sabtu (11/8/2018). Kunjungan itu sebagai bagian dari upaya berkelanjutan untuk mencapai gencatan senjata jangka panjang antara Israel dan Hamas.

Tidak diketahui secara jelas apakah para pejabat tersebut bertemu dengan perwakilan Hamas atau faksi Palestina lainnya selama kunjungan tiga jam mereka seperti disitir dari Jerusalem Post, Minggu (12/8/2018).



Serangan roket Hamas terhadap Israel yang membuat warga sipil berlarian mencari perlindungan pada Rabu dan Kamis lalu terhenti selama akhir pekan kemarin. Hujan roket ini dibalas Israel dengan melancarkan serangan yang menewaskan tiga orang, termasuk seorang ibu hamil dan balitanya.

Hamas dan sejumlah faksi di Palestina pada Jumat menyatakan telah terjadi kesepakatan gencatan senjata dengan Israel. Namun, Israel membantah telah terjadi kesepakatan seperti itu.

Sumber di Jalur Gaza mengatakan bahwa Mesir, PBB dan Qatar memainkan peran penting dalam mengakhiri sementara kekerasan pekan lalu antara Hamas dan Israel.

Sumber-sumber mengatakan bahwa ketiga pihak memberikan tekanan pada Hamas dan faksi Palestina lainnya di Jalur Gaza untuk segera menghentikan serangan mereka ke Israel untuk menghindari perang habis-habisan.

"Pembuatan pemahaman yang menyerukan tenang untuk ketenangan antara Israel dan faksi Palestina di Jalur Gaza," sumber-sumber lain menambahkan.

Pejabat Hamas mengatakan bahwa ketenangan akan dipenuhi dengan tenang dan setiap serangan Israel akan segera menarik respon dari Gaza.

"Ini bukan kesepakatan tentang gencatan senjata jangka panjang dengan Israel," kata seorang pejabat senior Hamas.

“Israel perlu memahami bahwa kami mempertahankan hak untuk menanggapi setiap agresi di Jalur Gaza dan rakyat kami. Kami telah memutuskan untuk mengubah aturan hubungan lama dan mulai sekarang kami akan menanggapi setiap serangan oleh Israel,” imbuhnya

Penyatuan kembali Fatah dan Hamas adalah salah satu pilar perjanjian gencatan senjata. Mesir, oleh karena itu, mengejar upaya mereka untuk mengakhiri persaingan antara Hamas dan faksi Fatah yang berkuasa pimpinan Presiden Otoritas Palestina Mahmoud Abbas.

Sumber-sumber Palestina mengatakan bahwa Hamas dan perwakilan Fatah telah diundang untuk mengunjungi Kairo akhir pekan ini untuk berunding dengan para pejabat intelijen Mesir tentang cara-cara mengakhiri perebutan kekuasaan antara kedua pihak yang bersaing.

Namun, sumber-sumber itu mengesampingkan kemungkinan bahwa Hamas dan Fatah akan bertemu satu sama lain selama mereka berada di Ibu Kota Mesir. "Kesenjangan antara posisi kedua belah pihak tetap selebar sebelumnya," kata sumber tersebut.

Dalam beberapa pekan terakhir, Mesir mengadakan diskusi terpisah dengan Hamas dan pemimpin Fatah di Kairo sebagai bagian dari upaya berkelanjutan untuk menekan kedua belah pihak untuk menyetujui pelaksanaan perjanjian "rekonsiliasi nasional" yang mereka tandatangani di Kairo pada Oktober 2017.

Kekerasan berlanjut selama akhir pekan, dengan kerusuhan di sepanjang perbatasan Gaza selatan di mana dua orang Palestina tewas. Layang-layang pembakar kemudian diluncurkan ke Israel, dan Angkatan Udara Israel menanggapi dengan menyerang sasaran Hamas di Gaza.
(ian)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak