alexametrics

Houthi Dukung Penyelidikan Serangan Udara Saudi Cs

loading...
Houthi Dukung Penyelidikan Serangan Udara Saudi Cs
Seorang pria Yaman menggendong bocah laki-laki korban serangan udara koalisi pimpinan Arab Saudi yang menghantam sebuah bus sekolah. Foto/Istimewa
A+ A-
SANAA - Kelompok pemberontak Yaman, Houthi, menyambut baik seruan PBB untuk melakukan penyelidikan independen atas serangan udara koalisi pimpinan Arab Saudi. Serangan yang menghantam bus sekolah itu menewaskan puluhan anak-anak.

"Kami menyambut panggilan sekretaris jenderal (Perserikatan Bangsa-Bangsa) dan kami siap untuk bekerja sama," ujar pimpinan komite revolusioner Houthi, Mohammed Ali al-Houthi, dalam sebuah tweet seperti dikutip dari Reuters, Jumat (10/8/2018).

Seorang pejabat kesehatan Yaman dan Komite Internasional Palang Merah (ICRC) mengatakan bahwa serangan udara telah menghantam bus yang membawa anak-anak saat melaju melalui pasar di provinsi Saada utara.

"Sekjen PBB Antonio Guterres mengutuk serangan udara itu dan menyerukan "penyelidikan independen dan cepat," kata juru bicaranya.

Henrietta Fore, direktur eksekutif Badan Anak-anak PBB UNICEF, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa serangan mengerikan atas bus tersebut menandai titik rendah dalam perang brutal di Yaman.

"Pertanyaannya sekarang adalah apakah itu juga akan menjadi titik balik - saat yang akhirnya harus mendorong pihak yang bertikai, Dewan Keamanan PBB dan komunitas internasional untuk melakukan apa yang benar untuk anak-anak dan mengakhiri konflik ini," tambahnya.

Aliansi yang didukung Barat untuk memerangi Houthi yang dekat dengan Iran mengatakan serangan udara itu menargetkan peluncur rudal yang digunakan untuk menyerang kota selatan Jizan di selatan. Serangan itu menewaskan seorang warga sipil Yaman.

Koalisi Arab menuduh Houthi menggunakan anak-anak sebagai perisai manusia. Koalisi Arab juga mengatakan serangan dilakukan sesuai dengan hukum humaniter internasional.

Yaman terletak di salah satu rute perdagangan terpenting di dunia untuk kapal tanker minyak, Selat Bab al-Mandeb. Koalisi pimpinan Saudi telah memerangi kelompok Houthi yang merupakan sekutu Iran dalam perang tiga tahun.

Perang Yaman telah menewaskan lebih dari 10.000 orang, pengungsi lebih dari 2 juta dan mendorong negara itu ke ambang kelaparan, menurut PBB.
(ian)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak