alexametrics

Banjir Bandang Sapu Bumi Perkemahan Prancis, 1.600 Dievakuasi

loading...
Banjir Bandang Sapu Bumi Perkemahan Prancis, 1.600 Dievakuasi
Sebanyak 1.600 orang dievakuasi setelah banjir bandang menyapu bumi perkemahan di Prancis. Foto/Istimewa
A+ A-
PARIS - Hujan lebat memicu terjadinya banjir bandang di wilayah Prancis selatan yang populer dengan bumi perkemahaannya. Sebanyak 1.600 orang, mayoritas anak-anak, dievakuasi dari wilayah tersebut.

Meski begitu, seorang pria asal Jerman yang membantu mengawasi anak-anak di kamp musim panas Saint Julien de Peyrolas di Gard dikhawatirkan telah tersapu oleh banjir bersama dengan vannya.

Hampir 120 anak dievakuasi dari lokasi karena tim darurat membantu sekitar 750 orang ke tempat yang aman di wilayah Gard.

Rachel Buchanan, dari Oxford, diselimuti rasa takut saat bergerak melalui banjir yang menghantam sebuah situs di dekat sungai di wilayah tetangga Ardeche.



"Tingkat dan kecepatan sungai hari ini luar biasa - kami terbangun dengan ketinggian air sekitar satu kaki," katanya seperti dikutip Telegraph dari BBC, Jumat (10/8/2018).

"Mengemudikan van karavan kami sangat menakutkan karena jalan di tepi sungai benar-benar di bawah air dan air terjun muncul entah dari mana, menabrak jurang," tuturnya.

Layanan cuaca Prancis telah mengeluarkan peringatan oranye dan kuning untuk wilayah tenggara negara itu yang bertahan sampai jam 4 sore pada hari Jumat.

Meteorolog Kantor Meteorologi Inggris, Marco Petagna, mengatakan hampir 3% hujan turun di wilayah itu dalam 24 jam terakhir.

"Wilayah ini terletak di wilayah cuaca panas yang telah mempengaruhi banyak Eropa baru-baru ini, meskipun ada front dingin yang bergerak ke selatan," terangnya.

"Di mana Anda mendapatkan udara dingin mencoba masuk, di perbatasan udara panas naik cukup cepat dan menciptakan awan hujan ini," jelasnya.

"Masih ada badai di sekitar, meskipun mereka mulai sedikit mereda," tukasnya.

Ia mengatakan bagian-bagian dari Mediterania masih bisa melihat cuaca basah, dengan pulau-pulau Balearic dan Sardinia menghadapi risiko hujan lebat.
halaman ke-1 dari 2
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak