alexametrics

Bank Rusia Masuk Daftar Hitam, Rusia-China Tolak Proposal AS

loading...
Bank Rusia Masuk Daftar Hitam, Rusia-China Tolak Proposal AS
Rusia dan China menolak proposal AS untuk memasukkan sebuah bank di Rusia dalam daftar hitam sanksi PBB untuk Korut. Foto/Ilustrasi/Istimewa
A+ A-
NEW YORK - Rusia dan China menolak proposal Amerika Serikat (AS) untuk menambah sebuah bank Rusia ke daftar hitam Dewan Keamanan PBB. Selain itu AS juga berniat memasukkan bankir Korea Utara (Korut) yang berbasis di Moskow dan dua entitas lainnya.

Daftar yang diusulkan mencerminkan sanksi baru yang diumumkan oleh Departemen Keuangan AS minggu lalu.

AS membuat proposal kepada komite sanksi Dewan Keamanan yang beranggotakan 15 anggota, yang beroperasi berdasarkan konsensus.

"Rusia keberatan dengan rencana itu karena mengatakan proposal AS tidak cukup dibuktikan oleh informasi yang cukup," kata diplomat. Sementara China tidak memberikan alasan untuk keberatannya seperti dikutip dari Reuters, Jumat (10/8/2018).



Rusia dan China telah menyarankan Dewan Keamanan membahas pengurangan sanksi setelah Presiden AS Donald Trump dan pemimpin Korut Kim Jong-un bertemu untuk pertama kalinya pada bulan Juni lalu. Dalam pertemuan itu Kim Jong-un berjanji bersedia untuk melakukan denuklirisasi.

AS dan anggota dewan lainnya mengatakan harus ada penegakan sanksi yang ketat sampai Pyongyang mewujudkan denuklirisasi.

Pekan lalu, Washington memberlakukan sanksi pada Agrosoyuz Commercial Bank yang berbasis di Moskow, bankir Korut Ri Jong-won, Dandong Zhongsheng Industry & Trade Co Ltd yang berbasis di China dan Korea Ungum Corporation yang berbasis di Korut.

Departemen Keuangan AS mengatakan Agrosoyuz Commercial Bank telah melakukan "transaksi signifikan" untuk bankir Korut Han Jang-su, yang telah masuk daftar hitam oleh Washington. Han adalah wakil kepala dari Foreign Trade Bank (FTB) yang berbasis di Moskow, bank valuta asing utama Korut.

Dewan Keamanan memasukkan daftar hitam FTB pada bulan Agustus tahun lalu. Ri adalah wakil deputi FTB di Moskow.

Departemen Keuangan AS mengatakan Dandong Zhongsheng Industry & Trade dan Korea Ungum Corporation adalah perusahaan depan FTB.

Baca: Fasilitasi Transaksi Korut, AS Sanksi Bank Rusia

Daftar hitam PBB akan menerapkan larangan perjalanan global dan pembekuan aset bagi yang dikenakan sanksi.
halaman ke-1 dari 2
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak