alexametrics

Memonopoli Android, Google Didenda Rp72 Triliun

loading...
Memonopoli Android, Google Didenda Rp72 Triliun
A+ A-
RUSSELS - Google LLC kembali dituduh melanggar aturan kompetisi Uni Eropa (UE). Perusahaan teknologi layanan dan produk internet itu terancam didenda hingga 4,3 miliar euro (Rp72 triliun, kurs Rp16.752 per euro) atas monopoli dalam sistem operasi Android pada 1.300 merek smartphone di Eropa.

Tuduhan itu dikeluarkan Direktorat Jenderal Kompetisi Komisi Eropa UE setelah melakukan penyelidikan selama tiga tahun. Institusi yang bertanggung jawab mengelola bisnis di Eropa itu turun melakukan inspeksi lapangan setelah adanya laporan mengenai strategi tidak adil Google demi memperkuat dominasinya di gawai bersistem Android. Sejauh ini Komisi Eropa masih menunda pengumuman penalti terhadap Google.

Namun informasi itu sudah bocor ke sejumlah media. Sanksi Rp72 triliun pun menjadi denda terbesar yang pernah dijatuhkan Komisi Eropa terhadap satu perusahaan setelah Intel didenda senilai 1,06 miliar euro (Rp17,7 triliun) pada Mei 2009. Direktorat Jenderal Kompetisi Komisi Eropa UE mulai membuka proses penyelidikan resmi terhadap Google pada April 2015 setelah mendapat keluhan dari Fair Search.

Hasilnya Google diduga telah menghalangi akses pasar perusahaan pesaing dan layanan serta apli kasi komunikasi mobile pada Area Ekonomi Eropa (EEA). Penyelidikan Komisi Eropa terfokus pada tiga tuduhan.



Pertama, apakah Google memaksa manufaktur memasang aplikasi mereka secara eksklusif? Kedua, apakah Google mencekal modifikasi Android? Ketiga, apakah Google mencoba mencegah pesaing untuk memasang aplikasinya dengan menawarkan produk berbentuk bundle.

“Penyelidikan ini terpisah dari penyelidikan terhadap kasus mesin pencarian Google,” ungkap Komisi Eropa dalam keterangan pers di europa.ie. Google memimpin pengembangan Android sejak 2005 yang kini menjadi sistem operasi terdepan di Kawasan Ekonomi Eropa.

DominasiAndroidinipun membuat pesaingnya seperti iOS dari Apple dan Windows Phone tersingkir. Berdasarkan hasil riset gs.statcounter.com sampai Juni tahun ini, pangsa pasar Android di Eropa mencapai 74%. Sisanya dikuasai iOS (24,06%), Windows (0,91%), tak diketahui (0,31%), Samsung (0,23%), dan Linux (0,1%).

Adapun Fair Search merupakan kelompok bisnis yang beranggotakan Microsoft, Nokia, dan Oracle. Android merupakan sistem open-source. Artinya Android dapat dikembangkan siapa saja dan digunakan dengan bebas. Namun, menurut Komisi Eropa, mayoritas manufaktur tablet dan smartphone harus menekan kesepakatan dengan Google dan dituntut memasang layanan dan aplikasi Google seperti chrome, gmail.

“Pasal101HukumUE(TFEU) melarang keputusan dan kesepakatan antikompetisi oleh satu asosiasi,” ungkap Komisi Eropa. “Pasal 102 TFEU juga melarang penyelewengan posisi dominan yang dapat memengaruhi perdagangan dan kompetisi. Provisi ini diterapkan sesuai dengan Regulasi Dewan Nomor 1/2003,” tambah mereka.

Google menepis semua tuduhan Komisi Eropa. Wakil Presiden Senior Google Kent Walker menyatakan, ekosistem Android telah menyeimbangkan kepentingan peng guna, pengembang, pembuat perangkat keras, dan operator jaringan data seluler. Android tidak melukai kompetisi, tapi memperluasnya.

“Kasus yang diselidiki Komisi Eropa menyebut Android tidak berkompetisi dengan Apple iOS. Kami tidak melihatnya demikian. Begitu pun Apple, pembuat ponsel, pengembang, atau pengguna. Faktanya, 89% responden Komisi Eropa mengonfirmasi Android dan Apple bersaing,” kata Walker di blog.google.com pada akhir 2016.

Walkermelanjutkan, sedikitnya 1,3 juta pengembang di Eropa pada 2015 bergantung pada framework yang stabil dan konsisten. Semua pembuat ponsel dapat mengunduh Android dan memodifikasinya. Namun fleksibilitas itu membuat Android rawan akan fragmentasi, masalah yang pernah menghantui Unix dan Symbian.
halaman ke-1 dari 2
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak