alexametrics

Media Korut Sebut Trump Setuju Cabut Sanksi

loading...
Media Korut Sebut Trump Setuju Cabut Sanksi
Presiden AS Donald Trump menunjukkan dokumen yang ditandatanganinya bersama Pemimpin Korut Kim Jong-un. Foto/Istimewa
A+ A-
PYONGYANG - Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump dilaporkan setuju untuk mencabut sanksi terhadap Korea Utara (Korut) dan menyediakan jaminan keamanan. Begitu klaim kantor berita Korut, KCNA.

KCNA mengatakan Trump telah mengindikasikan akan mencabut sanksi bersama dengan mengakhiri latihan militer bersama Korea Selatan (Korsel) seperti dikutip Independent, Rabu (13/6/2018).

KCNA mengatakan, Trump juga menyatakan niatnya untuk menawarkan jaminan keamanan kepada Korut dan mencabut sanksi selama pembicaraan antara kedua negara. Dikatakan bahwa Jong-un mengatakan Korut dapat mengambil langkah-langkah tambahan yang tidak ditentukan yang sepadan jika AS mengambil langkah-langkah tulus untuk membangun kepercayaan.

"Sangat mendesak untuk membuat keputusan yang berani untuk menghentikan tindakan militer yang menjengkelkan dan bermusuhan satu sama lain," tulis KCNA mengutip pernyataan Kim Jong-un.



Tidak ada konfirmasi dari klaim tersebut dan tidak ada komentar langsung dari Gedung Putih. Trump sendiri tidak menyinggung soal sanksi ketika ia memposting serangkaian tweet saat terbang kembali ke Washington melalui Hawaii. Ia hanya memuji pembicaraannya dengan Kim Jong-un dan mencemooh mereka yang mengatakan pertemuan tersebut tidak dapat dilakukan.

“Dunia telah mengambil langkah yang besar dari potensi bencana nuklir! Tidak ada lagi peluncuran roket, uji coba nuklir, atau penelitian! Para sandera kembali ke rumah dengan keluarga mereka. Terima kasih kepada Pemimpin Kim, hari kita bersama adalah hari bersejarah,” katanya dalam satu tweet.

Di tweet lain, ia menambahkan: "Setahun yang lalu para pakar & komentator, orang-orang yang tidak bisa melakukan pekerjaan sebelumnya, memohon untuk perdamaian dan perdamaian - 'silakan bertemu, jangan pergi berperang.' Sekarang kita bertemu dan memiliki hubungan yang hebat dengan Kim Jong-un, pembenci yang sama berteriak, 'Anda seharusnya tidak bertemu, jangan bertemu!'"

Pada hari Selasa, Trump telah ditanya tentang apakah ia berencana untuk mencabut sanksi terhadap Pyongyang.

“Sanksi akan dicabut ketika kami yakin bahwa nuklir tidak lagi menjadi faktor. Sanksi memainkan peran besar, tetapi mereka akan dicabut pada titik itu,” katanya.

“Saya harap itu akan segera terjadi, tetapi mereka akan lepas. Seperti yang Anda tahu, dan seperti yang sudah saya katakan, sanksi saat ini tetap ada. Tapi pada titik tertentu, saya benar-benar berharap untuk melepaskannya,” imbuhnya.

Trump mengatakan dia telah memutuskan untuk tidak menekan untuk menjatuhkan 300 sanksi baru yang diusulkan karena akan "tidak sopan" melakukannya sambil mempersiapkan KTT. Namun dia mengatakan tidak akan mencabut sanksi yang ada kecuali ada peningkatan yang signifikan dalam hal catatan hak asasi manusia Korut yang terkenal kejam.

"Tidak. Saya ingin peningkatan yang signifikan. Saya ingin tahu bahwa itu tidak akan terjadi. Dan sekali lagi, setelah Anda memulai proses itu, akan ada titik di mana, meskipun Anda tidak akan selesai untuk sementara waktu karena itu tidak dapat terjadi secara ilmiah atau mekanis, tetapi Anda tidak akan dapat kembali. Anda tahu, setelah kami mencapai titik itu, saya akan mulai memberikan pemikiran yang sangat serius itu,” tuturnya.
halaman ke-1 dari 2
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak