alexametrics

Myanmar Bersedia Pulangkan Semua Pengungsi Rohingya

loading...
Myanmar Bersedia Pulangkan Semua Pengungsi Rohingya
Foto/Ilustrasi/SINDOnews/Ian
A+ A-
SINGAPURA - Myanmar bersedia untuk memulangkan semua 700 ribu pengungsi Muslim Rohingya yang telah melarikan diri ke Bangladesh jika mereka secara sukarela kembali. Hal itu dikatakan oleh Penasihat Keamanan Nasional Myanmar Thaung Tun.

Tun mengatakan hal itu dalam Dialog Shangri-La, sebuah konferensi keamanan regional di Singapura. Ia ditanya apakah situasi di negara bagian Rakhine Myanmar, tempat sebagian besar Rohingya tinggal, dapat memicu penggunaan kerangka Tanggung Jawab untuk Melindungi Perserikatan Bangsa-Bangsa.

Kerangka kerja yang disebut R2P itu diadopsi pada KTT PBB 2005 di mana negara-negara sepakat untuk melindungi populasi mereka sendiri dari genosida, kejahatan perang, pembersihan etnis dan kejahatan terhadap kemanusiaan serta menerima tanggung jawab bersama untuk mendorong dan membantu satu sama lain menjunjung komitmen ini.

"Jika Anda dapat mengirim kembali 700.000 secara sukarela, kami bersedia menerimanya," kata Thaung Tun.



"Bisakah ini disebut pembersihan etnis? Tidak ada perang yang sedang berlangsung, jadi itu bukan kejahatan perang. Kejahatan terhadap kemanusiaan, itu bisa menjadi pertimbangan, tetapi kita membutuhkan bukti yang jelas. Tuduhan serius ini harus dibuktikan dan mereka tidak boleh dibicarakan secara ringan," tuturnya seperti dikutip dari Reuters, Minggu (3/6/2018).

Thaung Tun mengatakan bahwa narasi tentang apa yang terjadi di Rakhine tidak lengkap dan menyesatkan.

"Myanmar tidak menyangkal bahwa apa yang terjadi di Rakhine utara adalah krisis kemanusiaan," katanya.

"Tidak dapat dipungkiri bahwa komunitas Muslim di Rakhine telah menderita. Buddha Rakhine, Hindu dan etnis minoritas lainnya telah menderita tidak kurang," imbuhnya.

Ia mengatakan bahwa sementara militer memiliki hak untuk membela negara, jika penyelidikan menunjukkan mereka telah bertindak secara ilegal, tindakan akan diambil.

Sejak Agustus 2017, sekitar 700 ribu Muslim Rohingya telah melarikan diri dari penumpasan militer di Myanmar yang sebagian besar beragama Buddha. Banyak laporan pembunuhan, perkosaan dan pembakaran dalam skala besar, kata PBB dan organisasi bantuan lainnya.

PBB dan badan-badan bantuan telah menggambarkan penindasan terhadap Rohingya sebagai "contoh baku tentang pembersihan etnis", sebuah tuduhan yang ditolak oleh Myanmar.

Pada bulan Januari Myanmar dan Bangladesh setuju untuk menyelesaikan repatriasi sukarela para pengungsi dalam waktu dua tahun.
halaman ke-1 dari 2
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak