alexametrics

Revolusi Senyap, Irlandia Akhiri Larangan Aborsi

loading...
Revolusi Senyap, Irlandia Akhiri Larangan Aborsi
Ekspresi kemenangan para pendukung pencabutan larangan aborsi. Foto/Istimewa
A+ A-
DUBLIN - Irlandia memilih untuk meliberalisasi undang-undang aborsi yang sangat ketat dalam referendum. Perdana Menteri Irlandia pun menyebutnya sebagai "revolusi senyap" di negara yang paling sosial konservatif di Eropa.

Para pemilih di negara yang dulunya sangat Katolik mendukung perubahan dengan perbandingan 2 berbanding 1. Margin ini jauh lebih tinggi daripada jajak pendapat mana pun dalam pemungutan suara yang telah diprediksi sebelumnya, dan memungkinkan pemerintah untuk membuat undang-undang pada akhir tahun.

"Itu luar biasa. Selama bertahun-tahun dan bertahun-tahun kami berusaha menjaga wanita dan belum bisa berjuang menjaga wanita, ini berarti segalanya,” kata Mary Higgins, ahli kebidanan dan kampanye Together For Yes seperti dikutip dari Reuters, Minggu (27/5/2018).

Perdana Menteri Leo Varadkar, yang berkampanye untuk mencabut undang-undang, telah menyebut referendum sebagai peluang sekali dalam satu generasi dan pemilih menanggapinya dengan berbondong-bondong. Persentase jumlah pemilih yang mencapai 64 persen adalah salah satu yang tertinggi untuk sebuah referendum.

Semua kecuali satu dari 40 konstituen Irlandia memilih "Ya" dan berkontribusi pada 66 persen yang membawa proposal liberalisasi aborsi, sebuah pembalasan yang tepat dari hasil referendum 1983 yang memasukkan larangan ke dalam konstitusi.

"Apa yang kita lihat adalah puncak dari revolusi senyap yang telah terjadi di Irlandia selama beberapa dekade terakhir," kata Varadkar, yang menjadi perdana menteri gay pertama di Irlandia tahun lalu, kepada wartawan di Dublin.

Hasilnya adalah tonggak terbaru di jalur perubahan untuk sebuah negara yang hanya melegalkan perceraian oleh mayoritas tipis pada tahun 1995 sebelum menjadi yang pertama di dunia yang mengadopsi pernikahan gay dengan suara populer tiga tahun lalu.

Aktivis anti-aborsi mengakui kekalahannya saat lawan mereka mengungkapkan kekaguman pada skala kemenangan mereka. Anggota parlemen yang berkampanye untuk menolak pada referendum mengatakan mereka tidak akan berusaha untuk memblokir undang-undang pemerintah.

"Apa yang dilakukan pemilih Irlandia kemarin adalah tragedi proporsi bersejarah," kata kelompok Save the 8th.

"Namun, kesalahan tidak menjadi hak hanya karena mayoritas mendukungnya," imbuhnya.

Para pemilih meminta untuk menghapus amandemen konstitusi, yang memberikan hak hidup yang dengan ibunya kepada anak yang belum lahir. Sementara pelarangan konsekuen pada aborsi sebagian dicabut pada 2013 untuk kasus-kasus di mana kehidupan ibu dalam bahaya.
(ian)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak