alexametrics

Iran Beri Eropa Batas Waktu untuk Selamatkan Perjanjian Nuklir

loading...
Iran Beri Eropa Batas Waktu untuk Selamatkan Perjanjian Nuklir
Foto/Ilustrasi/SINDOnews/Ian
A+ A-
WINA - Iran mendesak Eropa untuk mempercepat langkah-langkah untuk menyelamatkan perjanjian nuklir internasional. Teheran memberikan batas waktu hingga akhir bulan ini bagi Eropa untuk menawarkan paket langkah-langkah ekonomi.

Ini untuk mengimbangi penarikan Amerika Serikat (AS) dari kesepakatan nuklirnya dan sanksi baru Washington.

Sejak Presiden Donald Trump menarik AS dari kesepakatan, negara-negara Eropa telah berebut untuk memastikan Iran mendapat cukup manfaat ekonomi untuk membujuknya agar tetap berada dalam kesepakatan itu.



Tapi ini terbukti sulit, dengan banyak perusahaan Eropa waspada terhadap momok hukuman keuangan AS yang jangkauannya sangat jauh.

Negara-negara yang tetap dalam kesepakatan - Inggris, Cina, Perancis, Jerman dan Rusia - mengadakan pertemuan formal pada hari Jumat tanpa AS untuk pertama kalinya sejak pengumuman Trump, tetapi para diplomat melihat ruang lingkup terbatas untuk menyelamatkan perjanjian.

"Untuk saat ini kami sedang bernegosiasi untuk melihat apakah mereka dapat memberikan kami paket yang benar-benar dapat memberi Iran manfaat dari pencabutan sanksi dan kemudian langkah selanjutnya adalah menemukan jaminan untuk paket itu," Wakil Menteri Luar Negeri Iran Abbas Araqchi setelah pertemuan seperti dikutip dari Reuters, Sabtu (26/5/2018).

Pembicaraan antara pejabat senior yang bertujuan menyempurnakan paket tindakan untuk menjaga minyak dan investasi mengalir.

Langkah-langkah tersebut termasuk melarang perusahaan yang berbasis di UE agar tidak mematuhi sanksi AS yang diberlakukan, mendesak pemerintah untuk melakukan transfer ke bank sentral Iran untuk menghindari denda dan menciptakan saluran pembiayaan alternatif.

"Kami mengharapkan paket (ekonomi) untuk diberikan kepada kami pada akhir Mei," kata seorang pejabat senior Iran sebelumnya, menambahkan bahwa Tehran jauh dari memutuskan apakah akan keluar dari perjanjian.

Langkah-langkah Eropa perlu memastikan bahwa ekspor minyak tidak berhenti, dan bahwa Iran masih akan memiliki akses ke sistem pengiriman pembayaran bank internasional SWIFT.

Seorang pejabat senior Uni Eropa mengatakan para peserta telah menekankan pada hari Jumat bahwa paket itu tidak akan segera selesai.

"Kami membuatnya sangat jelas hari ini bahwa ada hal-hal yang akan memakan lebih banyak waktu," kata pejabat itu.

Menteri luar negeri dari negara-negara yang tersisa akan bertemu dalam beberapa minggu mendatang.

Pemimpin Tertinggi Iran Ayatollah Ali Khamenei menetapkan syarat pada hari Rabu bagi Iran untuk tetap dalam kesepakatan: kecuali Eropa menjamin penjualan minyak Iran tidak akan menderita, Tehran akan melanjutkan aktivitas pengayaan yang saat ini dilarang. Kesepakatan itu memungkinkan Iran memperkaya uranium tetapi di bawah pembatasan ketat.

“Kami sangat jelas kami tidak dapat memberikan jaminan tetapi kami dapat menciptakan kondisi yang diperlukan bagi Iran untuk terus mendapatkan manfaat dari pencabutan sanksi di bawah JCPOA (kesepakatan nuklir) dan untuk melindungi kepentingan kami dan terus mengembangkan bisnis yang sah dengan Iran," kata pejabat Uni Eropa.

Iran sejauh ini kurang mendapat manfaat dari kesepakatan itu daripada yang semula diharapkannya, sebagian karena masih ada sanksi AS yang telah menghalangi para investor besar Barat melakukan bisnis dengan Teheran. Beberapa perusahaan Barat sudah keluar dari Iran atau mengatakan mereka mungkin harus pergi karena sanksi baru AS.

Kesepakatan 2015 antara Iran dan negara-negara dunia mencabut sanksi internasional terhadap Teheran. Sebagai imbalannya, Iran menyetujui pembatasan aktivitas nuklirnya, meningkatkan waktu yang dibutuhkan untuk menghasilkan bom atom jika ia memilih untuk melakukannya.

Trump mengecam perjanjian itu, yang diselesaikan di bawah pendahulunya Barack Obama, karena tidak mencakup program rudal balistik Iran atau perannya dalam perang Timur Tengah, atau mengatasi masalah apa yang terjadi setelah kesepakatan itu mulai berakhir pada 2025.

Khamenei menolak setiap negosiasi baru atas program rudal balistik Iran atau kegiatan regionalnya.

Negara-negara Eropa berbagi beberapa kekhawatiran atas AS tetapi mengatakan bahwa mentorpedo kesepakatan nuklir membuatnya jauh lebih sulit untuk mengatasinya. Mereka telah mengatakan bahwa selama Tehran memenuhi komitmennya, mereka akan tetap berpegang pada kesepakatan.

Pengawas nuklir PBB, yang mengawasi perjanjian itu, mengatakan Iran terus mematuhi ketentuan-ketentuannya.

Baca: IAEA: Iran Patuhi Kesepakatan Nuklir Internasional
(ian)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak