alexametrics

Max Thunder, Latihan Militer yang Bikin Korut Murka

loading...
Max Thunder, Latihan Militer yang Bikin Korut Murka
Foto/Ilustrasi/Istimewa
A+ A-
SEOUL - Latihan militer bersama antara Amerika Serikat (AS) dengan Korea Selatan (Korsel) di Semenanjung Korea selalu menjadi sumber ketegangan. Namun, untuk tahun ini latihan perang udara Max Thunder berada di level lain.

Korea Utara (Korut) menyebut latihan Max Thunder sebagai aksi provokasi militer yang disengaja. Latihan ini pun dijadikan alasan oleh Korut untuk membatalkan pembicaraan antar Korea. Ini adalah sinyal masalah pertama jelang pertemuan puncak Presiden AS Donald Trump dengan Pemimpin Korut Kim Jong-un di Singapura. Belakangan, pertemun ini pun dibatalkan oleh Trump, merampas kesempatan Jong-un untuk pertama kalinya bertemu dengan Presiden AS itu.



Max Thunder dilakukan setiap tahun oleh pasukan udara AS dan Korsel. Kedua negara sekutu itu menyatakan bahwa latihan tersebut bersifat defensif dan diperlukan untuk melatih serta mempertahankan aliansi militer.

Namun di mata Korut, di mana ingatan tentang kampanye pengeboman brutal AS selama perang Korea masih segar, latihan itu dipandang berbeda. Pyongyang, dan beberapa pengamat luar, menganggap latihan itu sebagai tindakan agresi, ancaman implisit terhadap rezim Kim Jong-un.

CNN berada di antara sekelompok kecil wartawan yang diberi akses ke latihan: memfilmkan jet tempur F16 yang sarat dengan rudal pencari panas dan peluru kendali GPS, dan kemudian menargetkan ancaman udara imajiner.

Rekaman dari latihan itu diembargo secara ketat sampai mereka selesai pada hari Jumat.

Sersan Staf Joseph Pullins, yang sedang mengevaluasi persenjataan F16, mengakui bahwa Max Thunder tidak seperti latihan normal, tidak bagi Korut yang hanya beberapa mil jauhnya.

"Maksud saya, kami selalu tahu bahwa Anda tahu ada ancaman yang cukup dekat," katanya.

"Jadi, kamu hanya harus siap untuk melakukan pekerjaanmu dan bisa mengeksekusinya," imbuhnya seperti dikutip dari CNN, Sabtu (26/5/2018).

Kolonel David Shoemaker, komandan Fighter Wing 51 AS yang mengawasi latihan tahun ini, mengatakan dia sadar akan ketegangan yang meningkat di sekitar latihan, tetapi berpendapat bahwa latihan itu tetap diperlukan.

"Ini adalah pelatihan yang kami butuhkan terlepas dari situasi politik. Pelatihan ini telah berlangsung selama beberapa dekade," katanya.

Korut telah mengeluh selama beberapa dekade, tetapi tahun ini seharusnya berbeda. Delegasi Korsel yang bertemu dengan Kim Jong-un mengatakan pemimpin Korut itu tampaknya memahami kebutuhan mereka dan tidak akan bereaksi.

Ini mungkin merupakan penilaian salah pada sisi sekutu AS. Pasalnya komentar Kim Jong-un datang sebelum latihan militer Foal Eagle - latihan besar-besaran pada musim semi yang biasanya disertai dengan lonjakan besar dalam ketegangan - bukan Max Thunder.

Meskipun ada beberapa konsesi ke Pyongyang - mengurangi akses ke wartawan, sehingga untuk menghindari foto-foto latihan yang disebarkan di surat kabar Korsel - pekan lalu Korut mengancam akan membatalkan pertemuan dengan Trump atas gangguan militer provokatif dengan Korsel.
halaman ke-1 dari 2
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak