alexametrics

Tersangka Pembunuh Jong-nam Mengaku Diperalat Oleh Agen Korut

loading...
Tersangka Pembunuh Jong-nam Mengaku Diperalat Oleh Agen Korut
Doan Thi Huong, tersangka pembunuh Kim Jong-nam asal Vietnam. Foto/Istimewa
A+ A-
KUALA LUMPUR - Tersangka pembunuh Kim Jong-nam mengaku baru tahu jika ia diperalat untuk membunuh saudara tiri pemimpin Korea Utara (Korut) itu setelah ditahan polisi. Hal itu diungkapkan oleh pengacara tersangka, yang merupakan seorang wanita asal Vietnam.

Doan Thi Huong dan salah satu tersangka, Siti Aisyah dari Indonesia, dituduh membunuh Kim Jong Nam di bandara Kuala Lumpur pada 13 Februari tahun lalu. Keduanya adalah satu-satunya tersangka yang di tahan, meskipun jaksa mengatakan empat warga Korut yang melarikan diri dari negara itu juga terlibat.

Dalam persidangan yang di gelar pada Selasa (20/3/2018), Huong mengira ia telah melakukan lelucon tidak berbahaya untuk sebuah acara dengan kamera tersembunyi. Ia mengetahui Kim Jong-nam meninggal setelah polisi memberitahunya.

Pengacaranya Huong, Hisyam Teh Poh Teik mengatakan, Huong mengaku kepada polisi bahwa Mr. Y menaruh zat berminyak ke tangannya. Ia kemudian disuruh tangannya bersama sebelum mengoleskannya ke wajah Jong-nam, tetapi dia tidak tahu jika itu adalah zat saraf VX.

Sekedar informasi, Mr. Y adalah pria asal Korea yang merekrut Huong di sebuah bar di Hanoi pada Desember 2016. Diduga Mr. Y adalah Ri Ji-hyon, salah satu dari empat tersangka asal Korut yang melarikan diri dari Malaysia.

"Huong mengatakan dia tidak mengira zat itu beracun karena tidak membakar kulitnya dan dia tidak sakit karenanya," ungkap Teh seperti dikutip dari ABC News.

Teh kemudian mengatakan Huong mengaku kepada polisi, Mr. Y tidak memintanya untuk mencuci tangannya atau menjauhkan tangannya dari tubuhnya, tetapi dia melakukannya sendiri karena zat itu berminyak, bau dan merasa tidak nyaman. Ia pergi ke kamar kecil di lantai lain untuk mencuci tangannya karena Mr. Y menyuruhnya meninggalkan tempat itu segera setelah lelucon itu.

Pengadilan mendengar bahwa Huong diberitahu oleh Mr. Y bahwa video pada 13 Februari akan menjadi penting karena akan diunggah di YouTube. Ia mengatakan kepada polisi bahwa dia tidak dapat menghubungi Mr. Y setelah itu. Dia kembali ke bandara dua hari kemudian untuk melakukan lelucon lagi tapi tidak ada tanda Mr Y dan ia ditahan di bandara.

"Dia pembohong. Dia menggunakan saya untuk membuat video pada 13/02/2017 untuknya," katanya dalam pernyataan kepada polisi, yang dibacakan oleh Teh.

Huong mengatakan kepada polisi bahwa dia diberi krim bayi Johnson karena lelucon serupa di bandara dua hari sebelum serangan terhadap Kim, dan tidak membasuhnya.

Teh memeriksa langsung kepala penyelidik polisi, Wan Azirul Nizam Che Wan Aziz, yang tidak setuju dengan pernyataan pengacara bahwa Huong ditipu untuk melakukan pembunuhan dan menjadi kambing hitam. Ia setuju bahwa Huong, yang memasuki Malaysia pada 4 Februari, bisa saja melarikan diri dari negara tersebut dan melepaskan pakaiannya yang tercemar VX jika dia tahu bahwa dia diberi VX untuk membunuh Kim.

Teh mengatakan kepada pengadilan bahwa sebaliknya, Huong memiliki tiket penerbangan untuk kembali ke Hanoi pada tanggal 23 Februari.

Doan Thi Huong dan Siti Aisyah menghadapi hukuman mati jika terbukti bersalah, tetapi akan dinyatakan tidak bersalah jika mereka mereka tidak memiliki niat untuk membunuh. Jaksa berpendapat keduanya, yang terlihat di video keamanan menjauhi kedua tangannya dari tubuh mereka saat bergegas mencuci tangan, tahu bahwa mereka telah terpapar racun.
halaman ke-1 dari 2
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak