alexametrics

Insinyur Australia Klaim Temukan Lokasi Pecahan MH370

loading...
Insinyur Australia Klaim Temukan Lokasi Pecahan MH370
Seorang insinyur Australia, Peter McMahon mengklaim telah menentukan lokasi dimana terdapat banyak puing pesawat MH370. Foto/Istimewa
A+ A-
SYDNEY - Seorang insinyur Australia, Peter McMahon mengklaim telah menentukan lokasi dimana terdapat banyak puing pesawat MH370. Pesawat Malaysia Airlines itu hilang dalam perjalanan dari Kuala Lumpur ke Beijing dua tahun lalu.

Menurut warga Australia berusia 64 tahun, dengan mempelajari peta NASA dan Google secara menyeluruh, dia telah menentukan bahwa pecahan pesawat berjarak 13 kilometer dari Round Island, tidak jauh dari negara kepulauan Mauritius.

Dia mengklaim bahwa pencarian pesawat sebelumnya tidak menjelajahi wilayah ini. Beberapa pecahan bagian depan pesawat ditemukan tidak jauh dari Pulau Rodrigues.

McMahon mengatakan, ia mengirimkan hasil penyelidikannya ke Biro Keamanan Transportasi Australia (ATSB). Namun, seperti yang diklaim McMahon, perwakilan pemerintah Amerika Serikat (AS) telah memerintahkan Australia untuk tetap bertahan di wilayah pencarian mereka di Samudera Hindia.

"Empat orang Amerika dikirim ke Australia untuk melacak hasil pencarian. Mereka telah memastikan bahwa semua informasi yang diterima telah disembunyikan dari publik. Pihak berwenang tidak ingin (pesawat) ditemukan karena penuh dengan lubang peluru, karena hanya akan membuka penyelidikan lain," ucap McMahon, seperti dilansir Sputnik pada Senin (19/3).

Pihak berwenang Australia sendiri belum berkomentar mengenai pernyataan McMahon tersebut. Pada tanggal 8 Maret 2016, Malaysia Airlines MH370 Boeing 777-200 hilang saat sedang dalam perjalanan dari Kuala Lumpur ke Beijing dengan 227 penumpang dan 12 awak. Pesawat itu menghilang dari radar dan diyakini telah jatuh di bagian selatan Samudra Hindia. Pihak pencari tidak dapat menentukan lokasi kecelakaan, bahkan setelah berbulan-bulan melintasi ribuan mil persegi laut.

Perusahaan AS, Ocean Infinity menawarkan layanannya kepada kerabat korban pada akhir 2017. Perusahaan yang mengkhususkan diri dalam eksplorasi dasar laut dan melakukan pencarian pada kedalaman maksimum dengan menggunakan peralatan otonom. Perusahaan itu menyatakan untuk menerima pembayaran hanya jika badan pesawat ditemukan.
(esn)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak