alexametrics

Rusia Balas Tuding Inggris Pembuat Zat Saraf Novichok

loading...
Rusia Balas Tuding Inggris Pembuat Zat Saraf Novichok
Rusia menyebut Inggris, Slovakia, Swedia, Republik Ceko mempelajari zat saraf Novichok. Foto/Ilustrasi/Istimewa
A+ A-
MOSKOW - Rusia menyebut zat saraf yang digunakan untuk meracun Sergei Skripal kemungkinan berasal dari negara-negara yang mempelajari zat saraf Novichok. Moskow pun menyebut Inggris berada dalam daftar tersebut bersama Slowakia, Republik Ceko, dan Swedia.

"Sumber asal racun yang paling mungkin adalah negara-negara yang telah melakukan penelitian intensif mengenai zat-zat dari program 'Novichok', kira-kira sejak akhir tahun 1990-an sampai sekarang, dan proyek ini bukanlah ciptaan Rusia atau Uni Soviet," kata juru bicara Kementerian Luar Negeri Rusia Maria Zakharova seperti dikutip dari RT, Sabtu (17/3/2018).

Ia mencatat Inggris, Slowakia, Republik Ceko dan Swedia berada di antara negara-negara yang terlibat.

"AS juga harus dipertanyakan," cetus Zakharova dalam sebuah wawancara dengan penyiar negara VGTRK.

"Bagaimana mereka sampai pada kesimpulan tentang jejak 'orang Rusia' jika mereka tidak memberi contoh itu kepada kita? Logikanya mereka seharusnya tidak memiliki zat ini. Sampel mana yang mereka bandingkan dengan untuk menarik kesimpulan semacam itu?" sambungnya.

"Pertanyaan muncul: kemudian, mereka harus memiliki sampel, yang mereka sembunyikan, atau ini adalah kebohongan dari awal sampai akhir," ujarnya.

"Jika Perdana Menteri Inggris dan pakar Inggris lainnya memberikan formula tersebut, maka akan jelas negara mana yang telah mengembangkan zat ini," kata Zakharova.

Ucapan Zakharova membenarkan pernyataan perwakilan Rusia di Organisasi Larangan Senjata Kimia (OPCW), Aleksandr Shulgin, yang mengatakan bahwa penelitian 'Novichok' dikeluarkan dari Uni Soviet setelah keruntuhannya.

Sementara Shulgin tidak menyebutkan di mana program tersebut diselundupkan, ia mengatakan bahwa sumber zat yang digunakan di Salisbury disembunyikan di salah satu negara di mana penelitian ini berlanjut dan mencapai keberhasilan tertentu.

Sebelumnya, OPCW mengatakan bahwa tidak satupun negara anggotanya telah menyatakan memiliki zat saraf Novichok.

Baca juga:
OPCW: Tidak Ada Negara yang Memiliki Novichok

Agen ganda Rusia-Inggris Sergei Skripal dan putrinya Yulia diracuni pada tanggal 4 Maret. Perdana Menteri Inggris Theresa May telah menuduh Rusia bertanggung jawab, dengan sebuah keputusan diplomatik yang semakin memperdalam perselisihan kedua negara.
(ian)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak