alexametrics

UE Bahas Upaya Pembunuhan Pembelot Rusia

loading...
UE Bahas Upaya Pembunuhan Pembelot Rusia
Mantan agen ganda Rusia, Sergei Skripal. Foto/Istimewa
A+ A-
BRUSSELS - Pemimpin negara-negara Uni Eropa akan membahas upaya pembunuhan mata-mata Rusia, Sergei Skripal, dengan zat saraf pada pertemuan puncak di Brussels minggu depan.

Presiden Dewan Eropa, Donald Tusk mengatakan, ia siap untuk memasukkan isu tersebut ke dalam agenda pada pertemuan Dewan Eropa yang direncanakan pada tanggal 22 dan 23 Maret.

"Saya menyatakan solidaritas penuh saya dengan Perdana Menteri (PM) Theresa May dalam menghadapi serangan brutal yang dilakukan, kemungkinan besar, oleh Moskow. Saya siap untuk menempatkan masalah ini pada agenda Dewan Eropa minggu depan," katanya seperti dikutip dari Independent, Rabu (14/3/2018).

Berbicara di Majelis Rendah parlemen Inggris pada hari Rabu, Theresa May mengatakan, Pemerintah telah sampai pada kesimpulan bahwa pemerintah Rusia berada di balik serangan racun tersebut dan hal itu berarti penggunaan kekuatan yang tidak sah di tanah Inggris.

"Adalah penting bahwa sekarang kita bersama dengan sekutu kita untuk mempertahankan keamanan kita, untuk membela nilai-nilai kita, dan untuk mengirim masalah yang jelas kepada pihak yang ingin melemahkan mereka," katanya.

Baca juga:

Inggris Ultimatum Rusia karena Racuni Eks Agen Ganda Skripal


Wakil Presiden Komisi Eropa Frans Timmermans mengatakan negara-negara Eropa dan para pemimpin mereka memiliki tanggung jawab bersama untuk membantu sekutu mereka.

"Jika zat syaraf digunakan secara aktif terhadap warga sipil di salah satu negara anggota kami, saya percaya bahwa Dewan Eropa harus secara jelas menyatakan solidaritas penuhnya dengan orang-orang Inggris dan pemerintah Inggris dalam menangani masalah ini," kata Timmermans kepada Parlemen Eropa awal minggu ini.

"Saya percaya bahwa sangat penting bagi mereka yang bertanggung jawab atas apa yang telah terjadi dengan sangat jelas bahwa ada solidaritas Eropa, tegas, tak tergoyahkan, dan sangat kuat - sehingga mereka yang bertanggung jawab benar-benar dihukum atas apa yang mereka lakukan," tuturnya.

"Kita tidak bisa memiliki zat syaraf yang digunakan di masyarakat kita. Ini harus ditangani oleh kita semua dan tidak hanya diserahkan kepada Perdana Menteri May dan pemerintah Inggris. Ini adalah tanggung jawab kolektif Eropa juga di bawah peraturan OPCW (Organisasi untuk Larangan Senjata Kimia)," tukasnya.
(ian)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak