alexametrics

Perangi ISIS, Kelompok Pemberontak Muslim Moro Bentuk Aliansi

loading...
Perangi ISIS, Kelompok Pemberontak Muslim Moro Bentuk Aliansi
Foto/Ilustrasi/Sindonews/Ian
A+ A-
ZAMBOANGA - Dua organisasi utama kelompok revolusioner Muslim di Moro telah membentuk aliansi melawan kelompok militan yang terinspirasi ISIS yang beroperasi di Filipina selatan.

Dalam sebuah pernyataan bersama, Mohaqher Iqbal dari Front Pembebasan Islam Moro dan Datu Muslimin Sema dari Front Pembebasan Nasional Moro mengumumkan penandatanganan sebuah kesepakatan persatuan yang bertujuan untuk melakukan tindakan terhadap kelompok militan di wilayah Mindanao Tengah.

"Kesatuan dan kerja sama yang lebih erat dapat mencegah militan menembus masyarakat Bangsamoro di provinsi Cotabato Selatan, Sarangani, dan Sultan Kudarat," demikian pernyataan bersama MILF dan MNLF seperti dikutip dari Anadolu, Selasa (9/1/2018).

Iqbal mengatakan berdasarkan kesepakatan tersebut, MILF dan MNLF akan melakukan tindakan intervensi bersama, berbagi informasi, dan memberikan kekuatan, jika perlu, untuk menggagalkan kelompok bersenjata yang terinspirasi dari ISIS menginfiltrasi komunitas tersebut.

Dalam hubungan ini, kursi panel perunding perdamaian MILF dan anggota Komisi Transisi Bangsamoro menambahkan MILF dan MNLF membentuk "Dewan Koordinasi Bersatu Biwang Bangsamoro".

Sema, yang memimpin Kongres Rakyat Nasional Bangsamoro MNLF, mengatakan bahwa kesepakatan yang membentuk dewan Biwang murni merupakan tindakan persatuan dan kerja sama antara MNLF dan MILF.

"Tujuan kami adalah untuk menjamin keamanan dan perlindungan masyarakat terhadap unsur-unsur buruk yang ingin menabur tindakan teroris di daerah yang dilindungi oleh Biwang," tandasnya.

Sementara itu, Iqbal menggambarkan dewan tersebut sebagai kunci yang baik untuk membangun perdamaian dan ketertiban yang berkelanjutan, dengan mengatakan bahwa mereka tidak menginginkan usaha perdamaian yang mereka kembangkan dengan pemerintah ternoda oleh kelompok yang disebut ISIS.

Daerah Biwang meliputi kota-kota Sto. NiƱo dan Danau Sebu di Cotabato Selatan; Bagumbayan, Senator Ninoy Aquino, dan Palimbang di Sultan Kudarat; dan Maitum, Maasim, dan Kiamba di Sarangani.

Pada bulan Maret 2004, MILF dan pemerintah menandatangani sebuah kesepakatan damai. Sementara MNLF menandatangani sebuah kesepakatan damai dengan pemerintah pada bulan September 1996.
(ian)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak