alexa snippet

UNHCR: Eksodus Rohingya ke Bangladesh Masih Terjadi

UNHCR: Eksodus Rohingya ke Bangladesh Masih Terjadi
Arus pengungsi Rohingya yang menyebrang ke Bangladesh masih terjadi. Foto/Istimewa
A+ A-
DHAKA - Badan pengungsi PBB, UNCHR mengatakan arus pengungsi Rohingya yang melarikan diri dari Myanmar ke Bangladesh masih terus terjadi meski jumlah terus mengecil. Padahal, Bangladesh dan Myanmar telah menjadwalkan pemulangan mereka kembali ke wilayahnya.

UNHCR mengatakan jumlah arus pengungsi telah melambat. Sebanyak 625 ribu pengungsi telah tiba di Bangladesh sejak 25 Agustus lalu. Sementara pada bulan lalu arus pengungsi mencapai 30 ribu dan sekitar 1.500 tiba pekan lalu.

"Keadaan darurat pengungsi di Bangladesh adalah krisis pengungsi yang paling cepat berkembang di dunia," kata wakil komisaris tinggi UNHCR, Kelly Clements.

"Kondisi di negara bagian Rakhaine di Myanmar tidak tersedia untuk memungkinkan pengembalian yang aman dan berkelanjutan, pengungsi masih melarikan diri," jelas.

"Sebagian besar memiliki sedikit atau tidak untuk kembali ke rumah dan desa mereka yang telah hancur. Perpecahan yang dalam antara masyarakat tetap tidak diperhatikan dan akses manusia tidak memadai," ulasnya seperti dilansir dari Reuters, Kamis (7/12/2017).

Bangladesh dan Myanmar sepakat pada 23 November untuk memulai pengembalian Rohingya dalam waktu dua bulan. Namun kesepakatan itu tidak mengatakan kapan proses itu akan selesai.

Pasukan keamanan Myanmar dianggap bersalah karena telah melakukan genosida terhadap minoritas Muslim Rohingya, menurut pejabat hak asasi manusia PBB akhir pekan ini. Mayoritas Buddha Myanmar menyangkal bahwa Muslim Rohingya adalah warganya dan menganggap mereka orang asing.

"UNHCR akan mengajukan permohonan dana segar kepada donor untuk mendapatkan dana setelah akhir Februari tahun depan," kata Kelly.
(ian)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top