alexa snippet

AI: Militan dan Militer Filipina Melanggar Hukum Perang di Marawi

AI: Militan dan Militer Filipina Melanggar Hukum Perang di Marawi
Kelompok HAM internasional, Amnesty International (AI), menyatakan tentara Filipina dan kelompok militan Maute melanggar hukum perang saat konflik di Marawi. Foto/Istimewa
A+ A-
MANILA - Kelompok hak asasi manusia Amnesty International (AI) menyebut militer Filipina dan kelompok militan telah melakukan pelanggaran hukum selama konflik lima bulan di Marawi selatan. AI mengaku telah mendokumentasikan sejumlah pelanggaran hukum humaniter, beberapa di antaranya masuk dalam kategori kejahatan perang.

AI mengatakan militan telah melakukan pembunuhan di luar hukum, penyanderaan, penjarahan dan penganiayaan terhadap tahanan. Mereka diduga menggunakan tentara anak-anak dan membunuh warga sipil, yang merupakan kejahatan perang, dengan beberapa target mereka dikatakan telah dipilih karena mereka orang Kristen.

"Pasukan pemerintah diduga menyiksa dan menganiaya tahanan dan menjarah," kata Amnesty dalam laporan barunya seperti disitat dari ABC News, Jumat (17/11/2017).

Pengepungan Marawi berkecamuk dari tanggal 23 Mei sampai pemerintah Filipina mengumumkan berakhir pada 23 Oktober lalu. Lebih dari 1.100 kombatan dan warga sipil terbunuh, termasuk lebih dari 900 militan Filipina dan asing, dan sekitar setengah juta orang mengungsi karena konflik berkepanjangan dan meluas.

"Pemboman militer terhadap daerah-daerah yang dikuasai gerilyawan di kota tersebut menghapus seluruh lingkungan dan membunuh warga sipil, yang menyoroti perlunya penyelidikan terhadap kepatuhan terhadap undang-undang kemanusiaan," kata AI.

Kelompok hak asasi manusia tersebut mengatakan bahwa pihak berwenang Filipina tampaknya menanggapi kekhawatiran tentang penjarahan oleh aparat keamanan, dengan melakukan penyelidikan dan tuntutan. "Mereka juga harus memberikan kompensasi," tambahnya.

Untuk laporannya, AI mengatakan bahwa mereka mewawancarai 48 orang yang selamat dan saksi. Banyak dari mereka yang menggambarkan bagaimana militan secara teratur menargetkan dan membunuh warga sipil.

Beberapa saksi menggambarkan 10 insiden di mana gerilyawan membunuh setidaknya 25 warga sipil dengan menembak mereka atau menggorok leher mereka. "Sebagian besar ditargetkan karena mereka adalah orang Kristen, dan beberapa terbunuh saat mereka berusaha melarikan diri," bunyi laporan AI.

Laporan tersebut mengutip beberapa contoh di mana anggota militer Filipina merawat warga sipil yang lolos dari wilayah-wilayah yang dikuasai militan dengan kecurigaan, menahan mereka dan menyebabkan mereka mendapatkan penyiksaan atau penganiayaan.

Delapan korban dugaan penyalahgunaan oleh anggota militer diwawancarai untuk laporan tersebut, termasuk tujuh pekerja konstruksi Kristen yang telah terjebak di Marawi karena mereka takut ditangkap atau dibunuh oleh militan jika mereka mencoba melarikan diri.

Laporan tersebut mengutip salah seorang pekerja yang mengatakan bahwa setelah dia dan rekan-rekannya menyeberangi sebuah jembatan untuk melarikan diri dari daerah yang dikuasai militan, marinir Filipina ditahan dan memukuli mereka, bersikeras menuduh mereka militan. Ia mengatakan bahwa dia ditinju dan ditendang, dipukul dengan sebuah senapan, dan tangan dan kaki mereka diikat dengan kawat listrik.

AI mendesak pemerintah Filipina untuk menyelidiki dan memastikan reparasi bagi para korban. Laporan ini juga menyerukan upaya pembangunan kembali yang cepat, kembalinya penduduk dengan aman, pemulihan habeas corpus dan pertimbangan untuk mencabut darurat militer yang masih berlaku di selatan.

"Pihak berwenang Filipina harus membawa mereka yang bertanggung jawab atas penyiksaan dan pelanggaran lainnya ke pengadilan dan memastikan bahwa korban menerima reparasi yang memadai," kata Tirana Hassan, direktur respons krisis di AI.
halaman ke-1 dari 2
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top