alexa snippet

Sengsarakan Warga Demi Nuklir, Komite HAM PBB Kecam Korut

Sengsarakan Warga Demi Nuklir, Komite HAM PBB Kecam Korut
Foto/Ilustrasi/Istimewa
A+ A-
NEW YORK - Komite kunci PBB menyetujui sebuah resolusi yang mengecam Korea Utara (Korut) karena mengalihkan sumber dayanya untuk mengejar senjata nuklir dan rudal balistik alih-alih membantu rakyatnya. Lebih dari setengah warga Korut membutuhkan lebih banyak makanan dan perawatan medis yang lebih baik.

Resolusi yang disponsori oleh Uni Eropa dan Jepang diadopsi tanpa suara oleh Majelis Umum Komite Hak Asasi Manusia. Resolusi ini memiliki 61 co-sponsor - dua lebih banyak dari tahun lalu - dan sekarang masuk ke majelis beranggotakan 193 orang yang pasti akan menggunakannya pada bulan Desember.

"Korut telah melakukan pelanggaran hak asasi manusia yang serius secara luas dan sistematis, kondisi tidak manusiawi di kamp penahanan, kebebasan bergerak yang terbatas dan keterbatasan hak atas informasi," tuding Wakil Duta Besar Estonia untuk PBB, Minna-Liina Lind, yang berbicara atas nama Uni Eropa seperti disitir dari AP, Rabu (15/11/2017).

Sedangkan Duta Besar PBB untuk Jepang Koro Bessho mengatakan bahwa meskipun ada kebutuhan warga, pihak berwenang Korut terus mengalihkan sumber daya mereka untuk mengejar senjata nuklir dan rudal balistik demi kesejahteraan rakyatnya.

Sementara Duta Besar Korea Utara Ja Song-nam mengatakan kepada komite sebelum pemungutan suara bahwa pemerintahnya secara pasti menolak resolusi tersebut.

Dia menyebutnya sebagai produk konfrontasi, pertikaian dan persekongkolan politik dan militer Amerika Serikat (AS) dan kekuatan bermusuhan lainnya.

"AS dan sekutunya beralih ke ancaman militer dan pemerasan, sanksi dan tekanan yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap Korea Utara," tuding Song-nam.

"Sanksi AS sedang berusaha untuk menghapuskan hak untuk bertahan dan mengembangkan negara kita," sambungnya.

Dia mengatakan bahwa dengan dalih menerapkan sanksi, pengiriman obat dan peralatan medis ke Korut telah terpotong. Selain itu, sebagian besar kegiatan bantuan oleh organisasi internasional yang telah bekerja di negara tersebut selama lebih dari 20 tahun telah ditetapkan kembali atau dikurangi.

Resolusi tersebut tidak membahas dampak sanksi, hanya dampak pengalihan sumber daya untuk memajukan senjata nuklir dan program rudal balistik mengenai situasi kemanusiaan dan hak asasi manusia di Korut.

Sanksi ini mengutuk pelanggaran hak asasi manusia yang telah berlangsung lama dan terus berlangsung, meluas dan menjemukan di Korut.
halaman ke-1 dari 2
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top