alexa snippet

Polisi Inggris Tangkap Tersangka Kedua Bom London

Polisi Inggris Tangkap Tersangka Kedua Bom London
Polisi Inggris berhasil menangkap tersangka kedua bom kereta komuter London. Foto/Ilustrasi/Istimewa
A+ A-
LONDON - Polisi Inggris menahan seorang pria kedua atas pemboman sebuah kereta komuter London pada hari Jumat lalu yang melukai 30 orang. Selain itu, dinas keamanan Inggris pun menurunkan tingkat ancaman serangan teroris dari level tertinggi.

Dalam pernyataannya pihak kepolisian Inggris menyatakan pria berusia 21 tahun itu ditangkap di pinggiran barat London, Hounslow sesaat sebelum tengah malam pada hari Sabtu. Ia ditahan di bawah undang-undang terorisme Inggris seperti dikutip dari Reuters, Minggu (17/9/2017).

Polisi sebelumnya menahan seorang pria berusia 18 tahun di ruang keberangkatan pelabuhan Dover dalam apa yang mereka sebut langkah "signifikan". Pihak keamanan juga menggerebek sebuah properti di Sunbury-on-Thames, sebuah kota di dekat London dan sekitar enam km dari Hounslow.

Baca juga:
Polisi Inggris Tahan Seorang Remaja Terkait Bom London


Bom rakitan itu mengeluarkan bunga api di sebuah kereta di stasiun bawah tanah Parsons Green London barat saat jam sibuk Jumat pagi. Bom tersebut tampaknya gagal meledak.

ISIS mengaku bertanggung jawab, seperti pada serangan lainnya di Inggris tahun ini, termasuk dua di London dan satu di konser oleh penyanyi Amerika Ariana Grande di Manchester pada bulan Mei.

Baca juga:
ISIS Klaim Serangan Bom Kereta Komuter London


Menteri Dalam Negeri Amber Rudd mengatakan pada hari Minggu bahwa penangkapan kedua menunjukkan bahwa ini bukan serangan serigala tunggal. Namun ia juga mengatakan tidak ada bukti bahwa ISIS terlibat.

Dia mengatakan bahwa tingkat ancaman telah diturunkan menjadi "berat" dari "kritis", yang berarti serangan lain sangat mungkin terjadi daripada diperkirakan dalam waktu dekat.

"Tidak dapat dipungkiri bahwa apa yang disebut Negara Islam, atau Daesh, akan masuk dan mencoba untuk mengklaim tanggung jawab. Kami belum memiliki bukti yang menunjukkan hal itu, "kata Rudd.

"Tapi saat ini terbentang, dan saat polisi melakukan penyelidikan mereka, kami akan memastikan bahwa kami mengetahui secara pasti bagaimana dia mengalami radikalisasi, jika kami bisa," tukasnya.
(ian)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top