alexa snippet

Pendiri WikiLeaks: Saya Tak Memaafkan, Perang Dimulai....

Pendiri WikiLeaks: Saya Tak Memaafkan, Perang Dimulai....
Pendiri kelompok antikerahasiaan WikiLeaks, Julian Assange. Kejaksaan Swedia hentikan penyelidikan kasus pemerkosaan yang dituduhkan terhadap Assange. Foto/REUTERS
A+ A-
LONDON - Pendiri kelompok antikerahasiaan WikiLeaks, Julian Assange, menolak memaafkan dan menolak lupa atas perlakuan otoritas Swedia, meskipun penyelidikan kasus pemerkosaan yang dituduhkan terhadapnya dihentikan. Assange berujar bahwa perang telah dimulai.

Kasus itu membuat Assange, 45, berlindung di Kedutaan Besar Ekuador di London sejak tahun 2012. Dia bersembunyi di bawah suaka yang diberikan pemerintah Ekuador untuk menghindari ekstradisi ke Swedia.

”Ditahan selama 7 tahun tanpa dakwaan sementara anak-anak saya tumbuh dan nama saya dicemarkan. Saya tidak memaafkan atau melupakan,” tulis Assange via akun Twitter-nya, @JulianAssange, yang dikutip Sabtu (20/5/2017). Pernyataan ini mengacu pada lamanya dia bersembunyi di Kedutaan Ekuador layaknya tahanan.

Baca: Swedia Stop Kasus Pemerkosaan Pendiri WikiLeaks Julian Assange

Dalam kasus itu, Assange dituduh melakukan pemerkosaan terhadap dua wanita di Swedia. Dia membantah tuduhan itu dan meyakini, kasus itu dibuat untuk agar Swedia bisa mengekstradisi dirinya ke Amerika Serikat (AS) yang telah lama mengincarnya terkait bocornya dokumen rahasia militer dan diplomatik Washington.

Kejaksaan Swedia mengumumkan penghentian penyelidikan kasus yang dituduhkan terhadap Assange, pada hari Jumat. Meski demikian, kepolisian Inggris masih ingin menangkapnya jika dia keluar dari Kedutaan Ekuador di London. Polisi berdalih, penangkapan itu untuk menjalankan surat perintah pengadilan tahun 2012.

Tak lama setelah pengumuman dari Kejaksaan Swedia muncul, Assange berbicara dari balkon gedung Kedutaan Ekuador. ”Perang yang sesungguhnya baru saja dimulai,” katanya. Perang yang dimaksud adalah perang melawan masalah hukum yang membuatnya teraniaya selama beberapa tahun.

Assange siap menggugat balik otoritas Swedia terkait kasus yang dia anggap hanya rekayasa. Assange melalui pengacaranya juga akan menghubungi pejabat pemerintah Inggris untuk mencari jalan keluar dalam menyelesaikan status dirinya.

Per E. Samuelson, pengacara Assange di Swedia, mengatakan kepada The Associated Press bahwa pengumuman dari Kejaksaan Swedia sebagai ”hari kemenangan". Menurutnya, Assange sangat tidak bahagia dengan penyelidikan yang panjang, yang menurutnya merugikan kliennya. ”Selama lima, enam tahun dalam hidupnya,” ujarnya.

Assange juga mengatakan bahwa dia akan senang untuk mendiskusikan kasus pembocoran dokumen rahasia AS dengan pemerintah Presiden Donald Trump, meskipun Jaksa Agung Jeff Sessions menegaskan bahwa menangkap Assange adalah prioritas.
(mas)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top