alexa snippet

Tegang dengan China, AS Kirim 3 Pesawat Bomber Nuklir ke Pasifik

Tegang dengan China, AS Kirim 3 Pesawat Bomber Nuklir ke Pasifik
Pesawat-pesawat pengebom nuklir strategis AS. | (US Air Force)
A+ A-
WASHINGTON - Pemerintah Amerika Serikat (AS) mengirim tiga pesawat pengebom (bomber) nuklir ke kawasan Pasifik untuk pertama kalinya sejak ketegangan dengan China pecah. Ketegangan itu dipicu sengketa kawasan Laut China Selatan, di mana Beijing membangkang putusan Pengadilan Tetap Arbitrase yang tidak mengakui klaim China atas kawasan maritim itu.

Pesawat-pesawat bomber nuklir AS itu berbahaya, karena berpotensi membunuh semua orang di wilayah Pasifik jika senjata nuklir ditembakkan.

Selain soal krisis Laut China Selatan, ketegangan Washington dan Beijing juga dipicu rencana AS untuk menyebarkan sistem anti-rudal THAAD di Korea Selatan. China merasa, sistem anti-rudal THAAD AS tidak hanya untuk melindungi Korea Selatan dari ancaman serangan Korea Utara, tapi juga diarahkan pada Beijing.

Pengiriman tiga jenis pesawat pengebom nuklir strategis AS ke Pasifik ini sebagai upaya Washington untuk meyakinkan sekutu-sekutunya di Asia  di tengah meningkatnya “agresi” China di Laut China Selatan setelah kalah dalam Pengadilan Tetap Arbitrase di Den Haag.

Angkatan Udara AS pada hari Rabu telah mengumumkan ketiga jenis pesawat bomber nuklir yang dikerahkan, yakni Boeing B-52H Stratofortress, Rockwell B-1B Lancer, dan Northrup Grumman B-2A Spirit. Ketiga pesawat berbahaya itu akan beroperasi secara bersamaan di wilayah Komando Pasifik AS untuk mendukung misi Continuous Bomber Presence (CBP) dan Bomber Assurance and Deterrence (BAAD).

Dalam pengumumannya, Angkatan Udara AS mengatakan bahwa pengerahan tiga pesawat bomber nuklir ke Pasifik sebagai kebutuhan untuk menangkal potensi lawan. Namun AS menolak untuk secara eksplisit menyebut nama China sebagai lawan utama di Pasifik.

Situs analis pertahanan, IHS Jane, menyatakan China jelas jadi lawan utama AS di Pasifik. ”Kekuatan militernya yang tumbuh menempatkan Beijing di sisi lain dari laras nuklir Amerika,” bunyi laporan situs analis pertahanan Barat itu, yang dikutip Sputniknews, Jumat (12/8/2016).

Tak mau kalah, China juga semakin gencar mengerahkan kapal-kapalnya ke wilayah sengketa Laut China Selatan. Langkah China ini menyusul pernyataan AS yang menyebut bahwa setiap upaya militerisasi di kawasan akan menyeberangi ”garis merah”.

Beijing telah mempertahankan kehadiran dua kapal kecil dan tiga kapal keamanan di sekitar Scarborough Shoal, salah satu wilayah sengketa utama di Laut China Selatan. Para pejabat AS yang akrab dengan laporan intelijen mengatakan kepada Washington Free Beacon bahwa sekarang ada lebih dari selusin kapal China di kawasan tersebut.

Taktik pengerahan kapal-kapal keamanan yang diikuti ratusan kapal nelayan Beijing ini mirip dengan taktik yang digunakan China dalam menghadapi Jepang dalam sengketa di Laut China Timur.



(mas)
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Facebook
  • Disqus
loading gif
Top